Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Menikmati Sepinya Wisata Air Terjun Coban Rondo

14 April 2021   15:26 Diperbarui: 28 April 2021   01:43 352 50 31 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menikmati Sepinya Wisata Air Terjun Coban Rondo
Dokumen pribadi.

Hari pertama Ramadhan, sawah pun sepi dari kegiatan petani sekali pun masih banyak tanaman yang seharusnya dipanen atau lahan yang harus digarap, namun kegiatan tradisional seperti megengan dan gotongroyong membersihkan masjid, langgar, dan surau pada hari sebelumnya membuat para petani dan pedagang sayur kecil enggan ke sawah dan menunda esok harinya. 

Demikian juga keluarga kami memilih untuk tidak mencari atau kulakan sayur dan sejenisnya. Kesempatan ini pula, saya dan istri menggunakan kesempatan hari senggang ini jalan-jalan dengan gowesria ke arah barat Malang, Batu dan Pujon. Tepatnya tempat wisata air terjun Coban Rondo

Jaraknya tak terlalu jauh dari rumah, hanya sekitar 30km saja. Namun ketinggian wilayah tempat tinggal menurut google map hanya 452 mdpl menuju Coban Rondo dengan ketinggian sekitar 1500 mdpl merupakan tantangan yang cukup lumayan.

Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Seperti dugaan sebelumnya, jalan raya sepanjang dua pertiga perjalanan atau sekitar 20 km cukup lengang, kecuali 10 km pertama di seputar Kota Malang cukup ramai. 

Pinggiran Kota Batu juga sepi, padahal aktivitas petani dan pedagang sayur selalu mendominasi jalanan. Hanya beberapa pencari rumput untuk pakan ternak yang masih tampak mondar-mandir. 

Memasuki wilayah perbukitan Gunung Banyak dan Pandermanm daerah wisata alam yang berkelok-kelok tajam dan menanjak dan jalannya hampir setiap hari ramai bahkan macet, kini cukup sepi. 

Inilah yang membuat kami berdua semakin bersemangat karena sedikit terbebas dari polusi asap kendaraan bermotor sekali pun ini merupakan wilayah hutan pinus yang cukup lebat dan suasananya segar.

Di sisi lain, dengan sepinya kendaraan kami juga was-was ada kendaraan yang melaju dengan cepat tanpa memperhatikan keadaan lalu menyenggol kami. Demi keselamatan, kami tetap berjalan di garis marka pinggir jalan atau jika tidak memungkinan paling jauh sekitar 30-40 cm di kanan marka pinggir.

Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Dokumen pribadi.
Jalan sepi, sama-sama sembrono. Dokumen pribadi.
Jalan sepi, sama-sama sembrono. Dokumen pribadi.
Capai. Dokumen pribadi.
Capai. Dokumen pribadi.
Berangkat dari rumah jam 6 pagi dan sampai di Gerbang Coban Rondo pukul 9.30. Tiga setengah jam perjalanan yang cukup melelahkan dan satu jam lebih lambat saat gowes sendiri. Sebab, harus pelan-pelan di belakang istri.

Mulai dari Gerbang Coban Rondo inilah petualangan jelajah hutan pinus yang hanya sepanjang 3 km kami awali dengan melewati jalan setapak yang licin dan tertutup tingginya rumput gajah.

Satu kilometer selanjutnya kembali ke jalan aspal untuk memasuki sekitar air terjun Coban Rondo. Jalur kembali naik turun tajam, sehingga pada tanjakan terakhir yang sebenarnya tak terlalu tinggi tapi lutut kami sudah tak begitu kuat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN