Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

[Wayang Kontemporer] Jangan Remehkan Perempuan

18 Juli 2020   23:16 Diperbarui: 18 Juli 2020   23:14 158 24 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
[Wayang Kontemporer] Jangan Remehkan Perempuan
Siapa berani, heh? Dokpri

Perkelahian antara kakak beradik Kurawa yakni Suyudana dan Dursasono sungguh memalukan dan harus berakhir tragis. Bukan hanya menyebabkan keduanya menjadi babak belur dan harus dikarantina di sebuah rumah sakit dengan penjagaan berlapis untuk menghindari penyusupan pihak Pandawa seperti yang disanyalir telah merasuk ke pikiran Banowati

Lebih dari itu, pihak penguasa tak mau Suyudana dan Dursasono terinfeksi virus Covid-19 mengingat rumah sakit Ngastina nilai akreditasinya masih jauh di bawah rumah sakit yang ada di wilayah Ngamarta. 

Dan, yang paling menyesakkan Banowati akan merasakan tahanan keputren yang dilakukan pihak keamanan setelah mendapat info dari Bala Intelijen Ngamarta atau BINg yang merupakan pasukan telik sandhi Ngamarta di bawah pimpinan Sengkuni.

Sengkuni merayu Durna Sumber gambar: Wikipedia
Sengkuni merayu Durna Sumber gambar: Wikipedia
Paseban Ngamarta

Pagi ini, di paseban hanya ada Pandita Durna, Sengkuni, Citraksa, dan Citraksi yang duduk tak banyak bicara selain termenung memikirkan Ngamarta yang makin ruwet. 

Dalam keruwetan pikiran masing-masing karena merasa dirinya paling pandai, datanglah Banowati sendirian yang membuat Durna dan Sengkuni cukup terkejut padahal mereka telah memberitahu Pasukan Pengaman Keputren atau Paspamtren untuk mencegah Banowati keluar. Begitu berada di kursi sebelah singgasana Suyudana yang kosong, Banowati langsung duduk. 

Mata  liar tajam dan senyum cibiran Sengkuni diabaikannya. Dan ia pun bicara lantang pada Pendeta Durna,"Paman Durna, apa maksud Sengkuni melarang aku sebagai istrinya dan saudara-saudara Kurawa mengunjungi Kakang Suyudana?"

"Banowati, kurasa ini demi keselamatan kita semua jangan sampai ada yang terpapar Covid-19."

"Paman...betapa bodohnya dirimu sebagai sesepuh Kurawa beranggapan seperti itu. Adakah data bahwa di Ngastina terjadi pandemi Covid-19?" Kata Banowati lantang.

Mendengar ucapan Banowati yang menohok ulu hati Pendeta Durna yang amat dihormati Pandawa dan Kurawa, membuat telinga Sengkuni merah seperti tersulut suluh obor penerang paseban.

"Jaga mulutmu Banowati! Dia bukan sekedar paman kita tetapi sesepuh Pandawa dan Kurawa. Hormati Beliau..." Kata Sengkuni tak kalah garang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x