Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Jalma desa saba wana.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Mari Mengenal Tanaman Kangkung

9 Maret 2020   12:15 Diperbarui: 10 Maret 2020   03:11 981 31 21 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mari Mengenal Tanaman Kangkung
Kangkung darat. Desa Banjarsari Malang. Dokpri

Siapa sih yang tidak kenal dengan sayur kangkung salah satu andalan petani sayur karena mudah menanam dan merawatnya? Bahkan banyak yang menyukainya, apalagi dimasak menjadi cah atau oseng-oseng kangkung tambah udang, sambel plencing khas Lombok, atau untuk pecel Madiun.

Sebagai konsumen selama ini kita lebih banyak sekedar membeli lalu memasaknya atau bahkan langsung membeli di warung atau rumah makan sudah siap saji alias tinggal menyantap dan menikmati betapa lezatnya sayur kangkung yang cenderung gurih rasanya.

Sekarang penulis ingin mengenalkan dua jenis sayur kangkung yang pernah kami tanam dan jual, yakni kangkung air dan kangkung darat

Kangkung air tumbuh subur dengan merambat dan bercabang bisa mencapai panjang 2m di tepian sungai yang datar namun arus airnya mengalir cukup deras dan bukan pada air yang menggenang. 

Ciri kangkung air pangkal batang berdiameter antara 09-13mm dengan daun lebar pangkalnya antara 5-7cm, dan panjang antara 10-13cm serta ujungnya agak tumpul. 

Masa panen sekitar 15 hari setelah pemetikan sebelumnya. Jadi, kangkung air tidak perlu penanaman bibit kembali selain memetik dan membuang pangkal sayur yang telah lama dan dianggap kurang produktif.

Kangkung air di Wendit Malang. Dokpri
Kangkung air di Wendit Malang. Dokpri
Kangkung air di Sumber Sira Malang. Dokpri
Kangkung air di Sumber Sira Malang. Dokpri
Bermain dan mandi di tepi sungai kebun kangkung. Dokpri
Bermain dan mandi di tepi sungai kebun kangkung. Dokpri
Kangkung darat tumbuh di areal persawahan seperti layaknya jenis sayuran lain tanpa genangan air sehingga harus dibuat parit kecil di setiap gulutan untuk menampung air kala tiba waktunya menyirami atau untuk membuang air kala hujan. Sebab jika kelebihan air tanaman kangkung akan mudah busuk. 

Kangkung darat tumbuh tanpa menjalar dengan ketinggian antara 25-35cm. Pangkal batang berdiameter paling besar 10mm atau 1cm, pangkal daun antara 4-5cm, panjang daun antara 09-12cm, dan berujung runcing. 

Umur panen kangkung darat adalah 28 hari setelah penanaman. Ada kalanya juga ada yang memanen kala masih berumur 24-26 hari jika kebutuhan dan harga melonjak. 

Namun tak pernah memanen lebih dari 29 hari karena seratnya akan mengeras dan kurang nikmat jika dimasak. Kangkung darat sekarang menjadi tren urban farming di wilayah perkotaan.

Kangkung darat lima hari lagi panen. Dokpri
Kangkung darat lima hari lagi panen. Dokpri
Panen kangkung darat. Dokpri
Panen kangkung darat. Dokpri
Mencuci di parit, makanya sebelum dimasak harus cuci lagi yang bersih. Dokpridulu
Mencuci di parit, makanya sebelum dimasak harus cuci lagi yang bersih. Dokpridulu
Selain kangkung air dan kangkung darat ada juga jenis kangkung lain yakni kangkung urang. Kangkung ini banyak tumbuh kala sawah mau panen padi atau tumbuh di pinggiran pematang dan saluran irigasi atau parit sawah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x