Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Jalma desa saba wana. Orang desa jelajah hutan.

Wong desa. Hanya orang desa.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Memanfaatkan Sayuran di Sawah yang Sering Dianggap Gulma

15 Oktober 2018   14:27 Diperbarui: 15 Oktober 2018   14:46 1400 19 20 Mohon Tunggu...
Memanfaatkan Sayuran di Sawah yang Sering Dianggap Gulma
Mencuci genjer di tepi sawah.

Kesuburan tanah negeri kita memang tak bisa dipungkiri. Hampir semua tanaman yang tumbuh bisa dimanfaatkan. Entah sebagai sayur atau obat-obatan herbal ( jamu ). Entah yang tumbuh di pekarangan, ladang, sawah, maupun hutan.

Hanya saja karena alasan gaya hidup maka selera lidah pun berubah. Maka tanaman yang bisa dimakan sayuran dan obat-obatan herbal semakin ditinggal. Apalagi sayuran yang harganya murah dan dianggap sebagai tanaman liar semakin ditinggalkan. Termasuk oleh orang desa sendiri, apalagi oleh kaum muda. Slogan ' Back to Nature' hanya omong kosong belaka.

Genjer di tengah padi dan gulma.
Genjer di tengah padi dan gulma.
Tergeletak sementara saat baru dipetik.
Tergeletak sementara saat baru dipetik.
Sabtu, 13 Oktober 2018 kemarin, setelah kegiatan matun atau membersihkan sawah dari rumput dan gulma kami keliling memeriksa tanaman padi yang mulai tumbuh lebih besar. Tak banyak gulma yang ada di tengah sawah. Namun, tampat beberapa tanaman genjer ( Limnocharis flava ) tampak ada di tengah setiap petak sawah dan kangkung liar ( Ipomoea aquatica Forsk ) yang tumbuh di pematang. 

Sama seperti dulu, tanaman genjer dan kangkung liar jarang dipetik untuk dijadikan sayur. Mungkin, karena tanaman ini tumbuh liar di sela-sela tanaman pokok maka dianggap tidak mempunyai nilai sekalipun sebenarnya enak juga rasanya. Dan, yang cukup mengejutkan di Wikipedia disebut sebagai sayuran orang miskin. Nah!

Hanya si miskin yang makan?
Hanya si miskin yang makan?
Ikut mencuci.
Ikut mencuci.
Merasa eman, saya pun meminta tiga tukang untuk tidak malu-malu memetik tanaman genjer dan kangkung. Dengan agak malu-malu toh akhirnya mau juga, sekalipun mereka orang desa. Untuk memberi contoh agar mau memanfaatkan apa saja yang layak dan pantas untuk dimakan, saya pun yang tadi bergaya bossy saat menjaga para tukang, sekarang lepas kaos ikut mencuci genjer di parit.

Hanya 30 menit, kami mendapat sekitar 3 ikat besar untuk dibawa pulang. Lumayan untuk oseng-oseng atau pecel. Saya yang tak mau berebut Cuma memetik daun turi untuk sayur. Lumayan.

Rakus makan sayuran dari gulma? Ah, masak sih...... Bukankah ini salah satu ucapan syukur dengan memanfaatkan semua ciptaanNya demi kehidupan kita.

Kangkung juga ada.
Kangkung juga ada.
Turi sedang musim dan tumbuh di tepi sawah.
Turi sedang musim dan tumbuh di tepi sawah.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x