Mohon tunggu...
Ardy Firmansyah
Ardy Firmansyah Mohon Tunggu... Pemikir Bukan Praktisi

Ide, naif dan polos. Lagi belajar nulis di Kompasiana | Psikologi Universitas Negeri Malang 2015

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Dedy Susanto, antara Terapi Psikologi dan Dugaan "Pelecehan Seksual"

14 Februari 2020   15:04 Diperbarui: 14 Februari 2020   15:38 1703 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dedy Susanto, antara Terapi Psikologi dan Dugaan "Pelecehan Seksual"
dari nieth-life.blogspot.com

Dunia ilmuwan, profesi, serta pelajar psikologi Indonesia sedang ramai dengan pemberitaan Dr. Dedy Susanto dengan selebgram Revina VT.  Hal ini sudah menjadi perbincangan yang cukup menghebohkan netizen terutama di media sosial Instagram. Isu ini panas karena adanya dugaan Dr Dedy Susanto dipertanyakan kompetensinya karena tidak mempunyai surat izin praktik dari HIMPSI (Himpunan Psikologi Indonesia) serta lisensi terapis yang diragukan. 

"Ketika gue ngecek ke anggota HIMPSI dan segala macem, dia memang tidak terdaftar sebagai psikolog." Ujar Revina melalui Instastory nya.

Dan lulusan psikologi merasa bahwa bapak Dedy Susanto sudah melanggar Kode Etik Psikologi. Lalu apa yang membuat permasalahan ini bisa bikin "gemas" teman-teman berkerja di bidang kesehatan mental? Simak dulu info berikut

Dedy Susanto Bukan Psikolog

Dr. Dedy Susanto awalnya ingin mengajak Revina VT untuk melakukan collab, tetapi ia (Revina) melakukan riset terlebih dahulu untuk mencari latarbelakang profesi dari sang doktor. Ternyata Dr. Dedy Susanto adalah lulusan S3 di profesi psikologi sedangkan gelar sarjana dan magister didapatkan dibidang ekonomi dan manajemen.

Apalagi untuk menjadi psikolog dan membuka praktik terapi psikologi, seseorang harus melalui tahapan sebagai sarjana psikologi dan mendapatkan gelar magister di profesi psikologi. Selain itu seseorang harus lulus uji kompetensi melalui HIMPSI dan harus memenuhi syarat-syarat tertentu unuk bisa mendapatkan surat izin praktik. Hal ini sudah diatur dalam Kode Etik Psikologi yang dirancang oleh HIMPSI.

Keraguan Revina terhadap Dedy Susanto

Revina yang concern dengan isu mental illness sempat bingung dan mempertanyakan beberapa statement yang dikemukakan oleh Dedy Susanto ini. Contohnya seperti Bipolar bisa disembuhkan dan LGBT adalah penyakit. Padahal Bipolar adalah sebuah gangguan psikologis yang hanya bisa dikurangi gejala munculnya.

Selain itu LGBT dalam DSM (Diagnostic Stastical Manual of Mental Disorders) Edisi ke 5 yang diterbitkan oleh American Psychiatric Association itu sudah dihapus sebagai gangguan dan tidak dianggap sebagai penyakit. Ada pro dan kontra di sini terkait LGBT bisa disembuhkan atau tidak, yang mengundang banyak netizen pengikut Revina VT di Instagram semakin memperhatikan jalannya instastory ini.

Terapi Psikologi dan Dugaan Pelecehan Seksual

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN