Mohon tunggu...
Ardiansyah
Ardiansyah Mohon Tunggu... Penulis - Mahasiswa

Berfikir adalah pekerjaan terberat manusia, apakah anda mau berfikir? Silahkan mampir ke : https://www.radarliterasi.web.id/?m=1

Selanjutnya

Tutup

Diary

Mereka yang Dikalahkan

1 Desember 2021   00:05 Diperbarui: 1 Desember 2021   00:09 53 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Tatkala orang tua selalu menasehati anak-anaknya untuk memilih jalan yang lebih lancar dan mudah. Nasehat ini bukan tanpa alasan, mereka pernah berada pada situasi dimana keadaan menuntut untuk bertindak berani dan mengambil setiap peluang yang ada. Alangkah terkejutnya ketika mereka terjatuh dan tidak bisa bangkit kembali. 

Di saat itulah tersisa dua pilihan baginya, untuk melanjutkan ambisi muda mereka dengan resiko kembali ke lubang yang sama atau berhasil melangkahi lubang tersebut. Naasnya kebanyakan dari mereka memilih untuk kembali ke titik awal demi mencegah kejadian itu terjadi. 

Sadar akan lubang yang pernah di masuki nya, kebanyakan dari mereka memilih untuk tetap berada di tepi saja. Lantas perjalanan mereka dalam meraih ambisi tersebut berhenti. Dari sinilah mereka belajar untuk tidak berjalan terlalu jauh sehingga masih mampu untuk kembali. 

Untuk itulah mereka memahami bahwa roda kehidupan tidak berpihak pada mereka. Tatapan keputusasaan terlihat jelas di raut wajah mereka, sebutkan seribu satu rintangan, senantiasa mereka bisa menceritakan pengalamannya. 

Hingga kini mereka memilih untuk tunduk kepada sang pemenang. Dikala sangat pemenang semakin menang, mereka hanya tunduk meratapi kekalahannya. Maka dari itu diputuskan lah untuk tetap tunduk asalkan kehidupan mereka terjamin. Dan karena itulah setiap malam mereka selalu merenung akan kegagalannya dan berupaya untuk mengulang kembali masa itu. 

Andaikan saja mereka tidak menyerah pada saat itu, mungkin hidupnya menjadi lebih bahagia. Namun semua hanyalah kenangan, mereka hanya bisa menasehati dan menegur para kaum muda untuk tidak terlalu mengambil resiko yang terlalu besar. Masa muda mereka di ingat sebagai kenangan tragis, akan tetapi menjadi pembelajaran penting bagi kaum muda mudi. 

Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan