Mohon tunggu...
Ardha Kusuma Syahreza
Ardha Kusuma Syahreza Mohon Tunggu... sesukasukaku

Ardha Kesuma, perempuan penjaga Ruang Renjana Podcast yang selalu jatuh hati pada Ibu Bumi. Menerapkan gaya hidup minimalis, gak memakan olahan dari binatang, selalu menghabiskan isi piringnya, mengumpulkan sampah plastik pribadi untuk dibawa ke tempat pengolahan sampah. Sejak 2017 merawat kehidupan melalui gerakan lingkungan dan literasi. Selain itu, dimulai pada 2016 sampai selesai nanti masih akan rajin mengingatkan diri sendiri untuk sadar bernafas yang merupakan latihan sadar penuh hadir utuh, atau mindfulness. Untuk keperluan terkait tulis-menulis, lingkungan, dan literasi, bisa menghubungi via email ardhakesuma@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Surat untuk Ibu Bumi

26 Oktober 2020   16:58 Diperbarui: 26 Oktober 2020   17:10 32 1 0 Mohon Tunggu...

Apa kabar, Ibu Bumi? Atau pantas gak kalo aku tanya dengan "Kabar baik, Ibu?", Atau Ibu sudah anggap itu sebagai hal yang basi? Ah, terserah Ibu saja, toh kehidupan disini juga kami jalani dengan terserah kami.

Bu, surat ini aku tulis saat aku sedang patah hati. Aku patah hati atas keadaan Ibu saat ini. Aku tau Ibu tentu sadar, tapi Ibu hanya diam. Iya, kan? Kanker plastik terus berkembang di dalam tubuh Ibu! Entah di lautan, maupun lereng perbukitan. Sumber nafasmu juga semakin gersang. Jangankan Kalimantan, Amazon saja terbakar. Ibu juga sudah gak bisa leluasa melahirkan pangan dari sawah dan ladang. 

Ku kira-kira kulit tubuhmu kini lebih banyak ditambal beton dan semen, sisanya tersumbat plastik, tercemar zat kimia. Lapisan atmosfir yang melindungimu itu juga semakin menipis, suhu permukaanmu terus meningkat, pemanasan global dan perubahan iklim mengancam keberlangsungan kehidupanmu.

Ibu Bumi, aku akui kalo aku jadi bagian dari itu semuanya. Aku masih suka jajan makanan dan minuman dengan kemasan plastik sekali pakai. Aku masih merasa aneh untuk pergi ke pasar atau supermarket dengan menenteng tas belanja dari rumah. Aku masih merasa minder untuk gak mengikuti trend fashion terkini. 

Aku masih belum bisa mandi tanpa sabun, shampo, dan pasta gigi buatan pabrik besar. Aku masih konsumsi minyak sawit, masih makan daging, masih minum susu yang untuk mendapatkan itu semua harus dengan menggunduli hutanmu. 

Sampai dengan saat ini, aku juga masih bergantung pada mudahnya moda transportasi kendaraan bermotor pribadi. Hampir semua aktivitasku berlangsung dalam gedung-gedung yang menyempitkan ruang keasrianmu.

Ibu Bumi, kedengarannya agak klise kalo aku bilang bahwa segala yang kulakukan itu karena memang belum ada penunjang yang baik untuk hidup lebih ramah lingkungan

Tapi nyatanya memang seperti itu, Bu. Masih cukup susah untuk hidup tanpa produksi sampah. Jangankan bicara soal layanan kemudahan atau fasilitas, sekedar untuk menyusun huruf-huruf regulasi saja para pemangku kebijakan belum mampu menaruh hati pada Ibu Bumi. Sedangkan para pemilik korporasi sudah terlalu sibuk dengan pemasaran, mereka sampe kelupaan hal sekecil proses bertanggung jawab atas limbah yang dihasilkan.

Nampaknya memang akan gak patut kalo aku tanyakan pada Ibu tentang langkah-langkah apalagi yang perlu kami kerjakan dalam upaya menyelamatkanmu. Jadi ya sudah, Ibu Bumi doakan saja supaya semakin banyak anak-anak manusia yang sadar dan mampu merawat Ibu. Supaya panjang umur energi kebaikan untuk menghidupi kehidupan di Alam Semesta ini.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x