Mohon tunggu...
Arai Amelya
Arai Amelya Mohon Tunggu... heyarai.com

Mantan penyiar radio, jurnalis, editor dan writer situs entertainment. Sekarang sebagai freelance content/copy writer dan blogger. Penyuka solo travelling, kucing dan nasi goreng

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Review Serial Original Genflix "Asya Story" (2020): Karena Korban Perkosaan Berhak Bahagia

4 Maret 2021   21:22 Diperbarui: 5 Maret 2021   06:09 209 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Review Serial Original Genflix "Asya Story" (2020): Karena Korban Perkosaan Berhak Bahagia
Review 'ASYA STORY' (2020) | Sumber: Genflix

Sepanjang tahun 2020 kemarin, ada satu hobi yang akhirnya praktis jarang saya lakukan. Apa itu? Menonton film di bioskop. Yap, pandemi Covid-19 memang membuat saya harus melakukan berbagai penyesuaian, termasuk menyalurkan hobi menonton. Tak perlu terlalu cemas tentunya, karena di saat yang sama, negeri ini kebanjiran platform streaming.

Cuma bermodalkan ponsel dan akses internet, saya mendapat tontonan baru. Tak hanya film, platform streaming saling berlomba-lomba menyuguhkan serial terbaik mereka. Salah satu yang cukup menarik perhatian saya adalah Genflix. Sebagai layanan streaming lokal, Genflix mengklaim jika mereka adalah wadah karya sineas dalam negeri yang berkualitas.

Saya akhirnya memutuskan untuk mengunduh dan memasang Genflix saat tahu sineas favorit saya, Ichwan Persada, mengadaptasi ASYA STORY jadi serial original Genflix di tahun 2020 kemarin. Bagi kamu yang hobi baca di Wattpad, ASYA STORY tentu tidak asing. Novel karya Sabrina Febrianti yang hingga Maret 2021 ini sudah dibaca lebih dari 32 juta kali itu memang cukup menarik.

Ichwan memecah kisah dalam ASYA STORY menjadi enam episode dengan durasi sangat singkat, masing-masing 10-11 menit saja. Tentu cukup aneh karena saya terbiasa menonton serial luar negeri atau anime dengan durasi  minimal 25 menit itu. 

Sinopsis Serial Original Genflix, 'ASYA STORY'

Sumber: Genflix
Sumber: Genflix

Kisah dalam serial original Genflix ASYA STORY ini masihlah setia dengan apa yang ditampilkan dalam versi novelnya. ASYA STORY fokus pada siswi pendiam kelas XI SMA bernama Asya (Brigitta Cynthia) yang menjadi korban perkosaan kakak kelasnya, Alex (Sani Fahreza). Berusaha menutup kehamilannya, hidup Asya semakin muram saat orangtuanya tahu.

Alih-alih menenangkan, orangtua Asya malah membawanya ke sekolah dan mempermalukannya. Di depan guru, Ayah (Hashemi Syuaiban) dan Ibunya (Pipin Putri), Asya pun diminta membongkar siapa pelaku pemerkosaan di studio musik itu. Ada empat siswa kelas XII yang dicurigai yakni Alex, Fano (Firsan Abdullah), Andi (Alzio) dan Zafran (Bima BMR).

Asya yang ketakutan cuma bisa menunduk sambil menunjuk yang mengarah kepada Fano. Bak malaikat bersayap, Fano yang sebetulnya tahu bahwa Alex adalah pelaku sebenarnya, justru bersedia bertanggung jawab. Keputusan Fano membuat persahabatannya dengan Alex menjadi hancur. Didukung penuh oleh sang Ayah (Prabu Revolusi), Fano pun menikahi Asya.

Meskipun berawal dari tidak saling kenal dan kekeliruan, Asya perlahan mulai menerima kehadiran Fano. Fano si pangeran berkuda putih bahkan tidak lagi mempedulikan Tasya (Amanda Lucson), sahabat masa kecilnya yang tiba-tiba datang karena baginya, Asya adalah masa depan yang dia pilih.

Review 'ASYA STORY' Versi Saya

Pilihan Genflix untuk memboyong ASYA STORY sebagai serial original mereka bisa dibilang cukup berani. Ada tiga hal yang jadi sorotan saya dari serial ini. Pertama kisah pemerkosaan di jenjang SMA, muramnya nasib korban penyintas kekerasan seksual yang selalu disalahkan dan keputusan Ichwan memakai aktris dan aktor muda pendatang baru.

Awalnya saya cukup ragu saat Brigitta alias Gigi member girlband Cherybelle itu didapuk sebagai pemeran utama. Namun cukup mengejutkan karena Gigi ternyata mampu memperlihatkan sosok Asya yang pendiam, pemalu dan penuh tekanan di rumah. Tetapi yang paling membuat saya takjub adalah bagaimana Gigi cukup total dalam adegan perkosaan dengan Sani.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x