Mohon tunggu...
Arai Jember
Arai Jember Mohon Tunggu... Katakan Dengan Tulisan Jika Tak Sanggup Berlisan

Menulis itu investasi. Setiap kebenaran tulisan adalah tanaman kebaikan.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Agar Pedofilia Tidak Lagi Ada

15 April 2021   12:53 Diperbarui: 15 April 2021   13:04 59 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Agar Pedofilia Tidak Lagi Ada
Sumber gambar: halosehat.com

Pedofilia adalah kelainan psikoseksual, di mana orang dewasa atau remaja memiliki preferensi seksual terhadap anak-anak praremaja. Gangguan ini juga dianggap sebagai parafilia, yang adalah sekelompok gangguan yang didefinisikan sebagai aktivitas seksual yang abnormal. [1]

Tak hanya di luar negeri, pedofilia pun pernah dijumpai di dalam negeri. Tercatat sejumlah kasus pernah mengemuka ( lihat referensi no 2). Terbaru, pedofilia bergerak ke daerah. Seorang pelaku pedofilia ditangkap Satreskrim Polres Blitar Kota. Di hadapan polisi kakek 57 tahun itu mengaku telah melakukan pencabulan terhadap 6 orang anak. [3]

Sungguh disayangkan, orang dewasa yang ghalibnya memberikan perlindungan, rasa aman dan nyaman bagi anak-anak justru berbuat tidak benar. Apalagi bila pedofil memiliki penampakan baik. Maka, wajar bila ada yang menilai para pedofil memiliki gangguan psikoseksual hingga bisa berbuat menyimpang. 

Ada beberapa faktor yang dinilai menjadi pemicu kemunculan pedofilia, di antaranya:

1. Konsep pemahaman terhadap naluri biologis yang kurang tepat. Pemahaman seperti ini bisa diinisiasi dari informasi mengenai naluri biologis yang kurang tepat juga. Yang tidak menjelaskan dengan detail apa, kapan, bagaimana, dan seperti apa penyaluran naluri itu secara benar dan legal (bukan maksiat). 

Informasi yang disampaikan bisa jadi juga tidak disertai penjelasan bahwa sebenarnya setiap manusia punya naluri yang sama. Yang ianya hanya akan muncul jika ada pemicunya. Yang bila dijauhkan dari pemicunya, bila tidak dilampiaskan, yakni sekedar dialihkan pada hal lain, sebenarnya tidak membawa bahaya bagi tubuhnya.

Jikalau alasan anatomi atau fisiologi pedofil yang dijadikan alibi penyimpangan, maka sepertinya itu juga kurang tepat. Karena keberadaan iman dan ketaatan pada ajaran agama masih bisa menjadi rem bagi potensi kebablasan perilaku akibat kekeliruan pemahaman. Hanya saja, saat ini iman dan ketaatan pada agama menjadi benda mahal, jarang dimiliki. Pasalnya sekularisme telah menjauhkan pengaruh agama dari kehidupan sehari-hari. Sehingga seseorang bisa jadi taat dan tunduk saat ibadah ritual, tapi menjadi liar bila sudah tak di lingkungan peribadatan. 

2. Konsumsi tayangan media yang tidak sehat, yang menyumbang aktivasi perilaku menyimpang. Sebagaimana diketahui, bahwa pornografi dan pornoaksi menjadi bumerang dalam kemudahan akses media. Seorang pemegang gadget kadang tak bisa memilih konten iklan yang tetiba menyela aktivitas selancar nya di dunia maya. Bila nilai iman dan takwa tidak ada, maka apa benteng bagi naluri yang terlanjur ke-triggered oleh tayangan salah? 

Apalagi komunitas pelaku penyimpangan bisa saja memanfaatkan aplikasi media sosial untuk saling berkomunikasi di antara mereka. Sehingga terhubungnya mereka dalam satu jaringan mungkin saja menyebabkan adanya perasaan bahwa apa yang mereka perbuat adalah biasa, karena banyak temannya. 

3. Keadaan lingkungan yang kurang kondusif. Baik karena trauma mereka di masa tumbuh kembang atau minimnya kepedulian lingkungan yang ditempati dari aktivitas amar makruf. Banyak anggota masyarakat, namun kurang peduli pada keadaan sekelilingnya. Akibatnya bisa saja penyimpangan terjadi karena tidak diingatkan atau pelaku tidak mempan diingatkan, hingga akhirnya diacuhkan, tidak dipedulikan. Rasa denial di lingkungan ini yang kelak memunculkan keinginan mencapai bahagia sendiri meski dengan cara salah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x