Mohon tunggu...
Aqib Farooq Mir
Aqib Farooq Mir Mohon Tunggu... Penulis - Writer.

My name is Aqib Farooq from Occupied Kashmir India. Currently, I am residing in Aceh, Indonesia. I like writing about politics, geopolitics, history, Islam and economy.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

The War of Thrones in Aceh

7 Desember 2021   19:52 Diperbarui: 7 Desember 2021   19:55 80 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Diyakini bahwa Islam pertama kali masuk ke Indonesia melalui Aceh, di Sumatera bagian utara, sekitar tahun 700 M. Pada abad ke-16. Aceh memainkan peran penting dalam menyebarkan agama Islam terkemuka di Asia Tenggara. ACEH adalah negara bagian paling kuat di Sumatera Utara. Sultan Aceh pertama adalah Ali Mughayat Syah. Ia dianggap sebagai pendiri pertama Aceh Besar. Pada era Alaudin Riayat Syah al-Kahar.

Aceh berkembang baik secara komersial maupun ideologis. Aceh adalah pusat perdagangan di asia tenggara, dan orang Aceh menyebut tanah mereka sebagai "Serambi Mekkah" (serambi Mekah) Asia Tenggara. Setiap negara adidaya pada masa itu ingin menguasai Aceh untuk menguasai Asia Tenggara. Padahal, Aceh terletak di lokasi yang strategis. Dalam artikel ini kita akan belajar bagaimana orang Aceh mempertahankan tanah mereka dari penjajah. Saya akan membuat artikel ini ringkas dan to the point.

Perang pertama dimulai pada abad ke-15 (1514-1530) antara Portugis dan Aceh. Ali Mughayat Syah memerintahkan pasukannya untuk bersiap berperang. Dikatakan bahwa penduduk setempat juga mengambil bagian dalam pertempuran sengit ini. 

Ali Mughayat Syah menghancurkan tentara Portugis dan armadanya di laut. Ratusan orang Portugis tewas dan terluka. Pada akhirnya Portugis mundur dalam penghinaan. Meski demikian, Ali Mughayat tidak menghentikan serangan militernya. Ali Mughayat dan saudaranya Raja Ibrahim menaklukkan Deli, pidie dan pasai pada tahun 1524. Ali Mughayat-lah yang menyatukan daerah taklukan menjadi Aceh Besar.

Ali Mughayat meninggal pada tahun 1530 dan memiliki dua putra Salahudin dan Alaudin al Kahar. Salahudin tidak mampu naik tahta. Alaudin al Kahar seperti ayahnya. Dia ahli dalam perang dan taktik militer. Oleh karena itu, Alaudin al Kahar menjadi Sultan Aceh yang baru.

Di era Alauddin al Kahar, Aceh tetap menjadi negara adidaya di Selat Malaka. Dia mahir dalam taktik militer dan orang yang tak kenal takut. Setelah menjadi Sultan Aceh, Dia menyerang deli dan membunuh raja Deli pada tahun 1539. 

Alaudin al Kahar adalah sultan pertama di Aceh yang menjalin hubungan baik dengan kerajaan Ottoman. Dia menyerang Johor dan Aru dengan bantuan kerajaan ottoman. Baik Johor dan Aru ditaklukkan oleh Alaudin al Kahar. Alaudin al Kahar meninggal pada tahun 1571.
Pada masa pemerintahan Iskandar Muda, Aceh mencapai masa keemasannya. 

Sebagian besar pelabuhan penting di Sumatera Utara berada di bawah kendali Iskandar Muda. Iskandar Muda mengikuti jejak leluhurnya. Iskandar Muda secara fisik kuat, bijaksana dalam taktik pertempuran dan yang lebih penting, dia sangat bertekad untuk melindungi agamanya dan umatnya. Ia juga menaklukkan Pahang, Johor, Kedah, dan Perak di Semenanjung Malaya serta Nias pada tahun 1620. Aceh pada periode ini diidentifikasi tidak hanya sebagai pusat utama pembelajaran dan perdagangan Islam, tetapi juga diakui sebagai negara Islam. . Nuruddin al-Raniri (semoga Allah memberkati jiwanya) adalah pemimpin spiritual Iskandar Muda. Nuruddin Al Raniri memegang banyak posisi penting di era Iskandar Muda. Sultan Iskandar kemudian mempercayakannya dengan tugas menulis silsilah penguasa Aceh.

Kesimpulannya, Kesultanan Aceh menjadi lemah karena masalah internal. Uleebalang bertanggung jawab untuk itu dan mengobarkan perang melawan Iskandar Muda untuk mendapatkan kendali perdagangan dari daerah mereka dan tetap independen secara politik dari kesultanan. Dikatakan bahwa beberapa Uleebalang setia kepada Sultan. Uleebalang membayar mahal atas pengkhianatan mereka. Ketika Aceh (tentara Islam) mengalahkan Belanda di Aceh. Sebagian besar Uleebalang dibunuh dan dipenjara karena pengkhianatan.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan