Mohon tunggu...
A Satria Pratama
A Satria Pratama Mohon Tunggu... Wiraswasta - Political Enthusiast

Penggemar kekuasaan, baik ketika dilihat sebagai konsep, guidance maupun predikat

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

(Politik Justru) Menunggu Notif di Luar Jam Kerja

17 November 2021   00:40 Diperbarui: 17 November 2021   12:47 165 26 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Aparatur Sipil Negara (ASN)(CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.com)

Politik dan pemerintahan adalah 2 (dua) kelompok ilmu yang, dalam beberapa situasi, sering dibicarakan dalam 1 bingkai. Dalam konteks formal, 1 (satu) bingkai nya politik dan pemerintahan tersebut misalnya bisa dilihat dari profil negara yang konon merupakan hasil dari interseksi antara negosiasi (politik) dan seperangkat aturan (pemerintahan). 

Sementara dalam konteks informal, politik dan pemerintahan misalnya bisa dilihat dari proses decision making yang pasti memuat kepentingan pemilik kuasa (politik) dan panduan pengesahan kebijakan (pemerintahan).

Tentu, masih ada contoh-contoh lainnya. Namun demikian, rasanya, 2 (dua) contoh di atas sudah lebih dari cukup untuk menunjukkan bahwa politik dan pemerintahan memang terkait dan terikat dengan demikian erat dan kuatnya. Sampai-sampai, ada dari sebagian khalayak yang menyebut bahwa keduanya memang tidak bisa dipisahkan.

Namun demikian, di sisi lain, harus diakui pula bahwa politik dan pemerintahan tetap memproduksi berbagai perbedaan. Tetapi tulisan pendek ini lantas ingin fokus hanya pada perbedaan politik dan pemerintahan yang dikaitkan dengan objek-objek operasional. Termasuk di dalamnya adalah mengenai perbedaan dari politik dan pemerintahan dalam memandang jam kerja.

Politik

Politik, sebagaimana diketahui, akan selalu mendokumentasikan tingkah laku aktor dalam mengakses kekuasaan. Mulai dari persiapan-persiapannya, cara meraihnya, metode-metode mempertahankannya, hingga strategi-strategi untuk mengembangkannya. Tujuan politik, dengan demikian jadi jelas. Yaitu melakukan analisis atas semua upaya aktor untuk menuju kekuasaan tersebut.

Dampaknya, muncul 2 (dua) aktor yang saling berhadap-hadapan. Yaitu aktor yang memiliki kuasa, sehingga mampu menguasai, di satu sisi. Dan aktor yang tidak memiliki kuasa, sehingga harus bersedia dikuasai, di sisi lainnya. 

Belakangan, aktor yang menguasai tersebut lantas dipanggil sebagai negara. Sementara aktor yang dikuasai dikenal dengan sebutan masyarakat. Elaborasi mengenai bagian ini telah dilakukan pada tulisan sebelumnya di sini.

Politik, dengan demikian, merupakan eksekusi ide. Atau praktik pemikiran. Atau apapun istilahnya yang lantas menjadi induk dari seluruh upaya yang bisa dilakukan untuk membaca tingkah laku kekuasaan yang tidak terbatas. Khususnya mengenai relasi antara negara sebagai pemilik kuasa dan masyarakat sebagai yang dikuasai.

Berarti, jam kerja adalah objek yang tidak terlalu relevan bagi politik. Jam kerja, yang terasosiasi dengan upaya-upaya membatasi, jadi bertolak belakang dengan politik, yang justru tidak terbatas. 

Secara praktikal misalnya, sulit untuk membayangkan bahwa aktivitas-aktivitas politik harus diatur agar diselenggarakan hanya di jam-jam operasional tertentu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan