Mohon tunggu...
A Satria Pratama
A Satria Pratama Mohon Tunggu... Wiraswasta - Political Enthusiast

Penggemar kekuasaan, baik ketika dilihat sebagai konsep, guidance maupun predikat

Selanjutnya

Tutup

Politik

Mengenal Aktor-aktor Politik Berdasarkan Ranahnya

13 November 2021   14:49 Diperbarui: 1 Oktober 2022   00:28 5893 21 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Istana Negara(HERUDIN)

Politik adalah kelompok ilmu yang mempelajari tingkah laku aktor untuk mengintervensi kekuasaan, baik untuk meraih, mempertahankan atau hingga meledakkan kekuasaan. 

Akibatnya, kategorisasi ranah jadi muncul dengan sendirinya. Ranah ‘menguasai’ tiba-tiba muncul dan terpisah dari ranah ‘yang dikuasai’. Akibatnya lagi, jadi muncul polarisasi aktor. 

Yaitu aktor-aktor yang lantas berkepentingan untuk menguasai di satu sisi dan memposisikan diri untuk dikuasai di sisi lainnya. Sehingga alih-alih berhadap-hadapan secara seimbang, mereka justru jadi terlibat dalam relasi kuasa-menguasai yang hierarkis.

Politik lantas perlu dimaknai dalam spektrum yang lebih luas. Mulai dari yang berbasis formal seperti urusan-urusan pemerintahan hingga yang berbasis abstrak seperti kontestasi ideologi. 

Perbedaan spektrum tersebut lantas menghasilkan jenis aktor yang berbeda untuk dianalisis. Tulisan ini lantas membatasi diri dengan hanya menyajikan deskripsi atas aktor-aktor politik berdasarkan ranah formalnya.

Masyarakat dan Negara

Di ranah pertama, terdapat penguasa yang personifikasinya lantas merujuk pada negara. Negaralah yang lantas, bukan hanya memiliki, melainkan juga sah menurut aturan perundangan untuk memaksimalkan penggunaan resources

Begitu berkuasanya negara, bahkan sampai diizinkan untuk menyelenggarakan fungsi-fungsi pendisiplinan atas pihak yang ia kuasai. Tentu, jika syarat dan ketentuan terpenuhi.

Adapun di ranah kedua, yang dikuasai, personifikasinya lantas merujuk pada masyarakat. Masyarakatlah yang lantas harus menjalankan keseharian kehidupan di bawah nilai-nilai yang sedemikian rupa telah ditanamkan oleh negara. 

Memang, dalam beberapa variasi pengertian kekuasaan, disebutkan bahwa masyarakat adalah “penguasa yang sesungguhnya”. Anggapan tersebut tentu tidak salah. 

Namun demikian, sekali lagi, tulisan ini berusaha untuk disiplin menjaga topiknya di ranah formal terlebih dulu. Belum sampai di ranah substantif sebagaimana diasumsikan tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan