Mohon tunggu...
Maria Margaretha
Maria Margaretha Mohon Tunggu... Guru SD. Blogger.

Teaching 1...2...3. Knowledge is a power. Long Life Learner

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Film Indonesia untuk Pendidikan

11 Agustus 2019   15:07 Diperbarui: 13 Agustus 2019   05:06 82 10 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Film Indonesia untuk Pendidikan
Salah satu film nasional yang saya nonton sendiri dan tiket no sponsor. Dokpri.

Saya sebagai guru SD sangat tertarik dengan geliat film Indonesia. Tak hanya film yang disponsori komunitas saat menonton. Tak jarang saya beli tiket sendiri hanya demi melunaskan niat menikmati film film Indonesia. Bahkan sendirianpun. 

Kisah nonton film Indonesia sendirian bahkan sampai nutupin telinga dan mata karena kejebak film horor pernah saya tulis juga di sini. Filmnya mas Ernest yang selalu jadi favorit saya dalam kelucuannya. 

Kadang saya nonton film Indonesia sampai 2-3 kali kalau itu meninggalkan kesan menyenangkan. Film Indonesia nobarpun bukan berarti bebas biaya. Karena kadang saya harus menempuh perjalanan dan biaya transpornya hampir sama dengan harga tiketnya. Jadi film Indonesia selalu punya nilai di hati saya.

Apa harapan saya dengan film Indonesia? 

Nobar film indonesia dengan komunitas. Dokpri.
Nobar film indonesia dengan komunitas. Dokpri.

Sebagai guru, saya berharap film Indonesia lebih banyak lagi bergenre anak anak dan benar benar layak tonton. Dengan misi membangun karakter mulia pada anak anak. Saya tahu, membuat film tidak murah. Apa salahnya perusahaan mendanai film-film anak berkualitas dan mempromosikan ke sekolah sekolah misalnya. 

Selain unsur hiburan yang layak bagi anak anak, promosi film anak Indonesia di sekolah juga membantu anak anak yang belum tentu punya orang tua peduli dengan film sebagai media pendidikan budi pekerti. 

Saya berharap juga bioskop mau menyediakan jadwal tayang lebih panjang bagi film film anak Indonesia. Saya sempat mengejar jadwal tayang Koki Koki Cilik2 dan juga Kulari karena begitu cepatnya film tersebut turun layar. Satu layar saja cukup. Asal film tetap bisa dinikmati karena tidak semua orang seperti saya yang jika sudah niat mau nonton bisa mengejar sampai lintas kota-propinsi. 

Jadi ingat mengejar film Wonderful Life sampai Bintaro...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN