Mohon tunggu...
Anung Anindita
Anung Anindita Mohon Tunggu... seorang perempuan biasa yang berharap menjadi istimewa di mata Tuhan

Pengajar Bahasa Indonesia di SMP N 21 Semarang // Pejuang tesis di Unnes

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Aku dan Hijab adalah Urusanku

14 Maret 2020   00:03 Diperbarui: 13 Maret 2020   23:57 8 1 0 Mohon Tunggu...

Oleh: Anung Anindita

"Kamu lebih cantik pakai hijab."

"Kok hijabnya dilepas?"

"Hijabmu kurang panjang."

"Pakai hijab, tapi akhlaknya kok kaya begitu."

Saat ini, kenyataannya adalah banyak orang yang mempermasalahkan kebenaran berhijab sesuai dengan pemahamannya masing-masing. Padahal, esensinya, berhijab adalah salah satu bentuk komunikasi umat dengan Tuhannya. Lantas, apakah yang tidak berhijab tidak melakukan komunikasi dengan Tuhan yang sama? Apa pun bentuk komunikasi antara manusia dan Tuhan, itu adalah hal privasi yang seharusnya tidak diikuti dengan campur tangan orang lain. Mengapa demikian? Berikut adalah beberapa alasan ihwal "hijab" tidak perlu diperkarakan antara satu manusia dan manusia lainnya.

1. Privasi

Perihal hijab sebagai topik pembicaraan untuk melakukan kegiatan nasihat agaknya harus hati-hati. Perkataan seperti "Kapan mau pakai jilbab sih?" tidak bisa begitu saja dapat diterima mitra tuturnya dengan kondisi baik-baik saja. Mungkin bisa, tetapi ada kemungkinan tidak bisanya juga. Artinya, faktor kedekatan dan pemahaman antara satu dan lainnya harus diperhatikan. Jika ingin memperbaiki segala sesuatu, mulailah dengan diri sendiri terlebih dahulu. Hal tersebut lebih memungkinkan banyak orang terinspirasi tanpa perlu lelah melakukan provokasi.

2. Dirimu Bukan Tuhan

Melakukan penghakiman atas segala sesuatu yang dilakukan seseorang berdasarkan keyakinan pribadi seharusnya tidak dilakukan. Menilai "apakah itu baik/ buruk", seperti melabeli "perempuan baik atau tidak" melalui panjang/ pendeknya hijab yang dipakai juga tidak perlu dilakukan. Hal tersebut dapat membuat siapa pun yang mendengarnya menjadi sakit hati. Terlebih, tidak ada yang mengetahui secara pasti mengenai proses seseorang mengenakan hijab dengan situasi dan kondisi tertentu. Jadi, berhati-hatilah dalam memberikan komentar atau penilaian.

3. Agama Berdiri dengan Toleransi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN