Mohon tunggu...
Anung Anindita
Anung Anindita Mohon Tunggu... seorang perempuan biasa yang berharap menjadi istimewa di mata Tuhan

pengajar

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Strata Terendah, Kaum Single Berhak Menolak

1 Desember 2019   12:34 Diperbarui: 2 Desember 2019   04:39 0 9 1 Mohon Tunggu...
Strata Terendah, Kaum Single Berhak Menolak
ilustrasi High Quality Jomlo (sumber: Thinkstockphoto via kompas.com)

Aku jomblo
Aku tidak ingin menikah lagi
Aku tidak ingin menikah

Apakah perbedaan ketiga pernyataan di atas dengan pernyataan lain, seperti aku ingin tidur sekarang, aku ingin makan, aku ingin mandi (?). Secara makna, memang berbeda, tetapi jika dikaji mendalam, ada perbedaan maksud (baik eksplisit maupun implisit) dan rasa. 

Seperti kata "anjing" atau "babi" yang sebenarnya secara denotasi bermakna hewan, kedua kata tersebut memiliki rasa atau maksud konotasi yang cenderung negatif karena kebiasaan penggunaan kedua kata tersebut memang berada di zona negatif, misalnya untuk mengolok-olok.

Analogi yang sama juga terjadi untuk ketiga pilihan hidup tersebut, baik laki-laiki maupun perempuan. Keadaan jomblo dan tidak menikah seakan hina, bahkan cenderung jelek di mata mayoritas masyarakat. Mengapa demikian? 

Hal itu terjadi karena kebiasaan memandang secara homogen. Semua harus sama, sama-sama sempurna. Seluruh masalah orang-orang harus becermin kepada solusi kebanyakan orang, meskipun konteks permasalahan lebih sering tidak sama dengan "kebanyakan orang".

Pada zaman yang digadang-gadang menuju perubahan drastis atas hadirnya teknologi, saat ini, proses labeling semacam "jomblo berarti tidak laku, terlalu punya standar yang tinggi, harus mengingat umur agar tidak terlalu pemilih" masih kerap terjadi. 

Dampaknya, akan timbul "strata" sosial yang mengarah pada diskrimasi.

Spesifiknya, terjadi ketimpangan perilaku antara satu golongan dan lainnya. Terlebih jika salah satu kelompok yang berusaha memarginalisasi kelompok lainnya secara negatif memiliki suara mayoritas, perbedaan perilaku tersebut akan semakin terasa. 

Penghakiman masal atas buruknya pilihan seseorang yang ditinjaunya secara subjektif menutup rasa toleransi yang sebenarnya harus terus dikembangkan.

Namun, keadaan lebih memilih berpihak kepada suara terbanyak atau mayoritas membuat arahan kiblat normal berada di sana sehingga pilihan-pilihan hidup, seperti jomblo atau tidak menikah menjadi sesuatu yang dicap salah, tidak normal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x