Mohon tunggu...
Ansarullah Lawi
Ansarullah Lawi Mohon Tunggu... Dosen - Program Studi Teknik Industri Institut Teknologi Batam (ITEBA)

Pengampu Matakuliah Perancangan Produk dan Technopreneurship, Peneliti Ergonomi dan Lingkungan, Pengamat Politik, Pemerhati Pendidikan di Era Digitalisasi, Penggemar Desain Grafis, dll Semuanya dicoba untuk dirangkum dalam beberapa tulisan blog. Stay Tune! (^_^)v

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Rahasia Sukses Bisnis dengan Empati

2 Juni 2024   17:14 Diperbarui: 2 Juni 2024   18:27 122
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: pexels.com | August de Richelieu 

Dalam dunia bisnis yang semakin kompleks, kepemimpinan berbasis empati menawarkan pendekatan yang lebih manusiawi dan efektif untuk mengelola tim dan mencapai kesuksesan yang berkelanjutan.

Istilah "new normal" sudah sangat akrab di telinga kita semua. Istilah ini digunakan untuk menggambarkan perubahan mendalam dalam kehidupan sehari-hari kita, termasuk di mana dan bagaimana kita bekerja. Ini juga mencerminkan cara kita berkomunikasi, menjalankan bisnis, dan berinteraksi secara pribadi dan profesional. Apa yang dulunya dianggap sebagai kejadian satu kali kini telah menjadi harapan umum, mencerminkan pergeseran perilaku, ekspektasi, dan norma yang diterima sebagai dasar untuk maju.

Perubahan ini memperumit lanskap bisnis, memengaruhi rantai pasokan, aksesibilitas pasar, dan perilaku karyawan serta pemasok. Mengingat tantangan-tantangan ini, sangat penting bagi kerangka kerja strategis tradisional untuk mengalami perubahan guna menjaga ketahanan dan kemakmuran yang berkelanjutan.

Budaya kerja telah mengalami pergeseran besar. Dinamika lokasi tempat kerja yang berubah dan motivasi di balik pekerjaan telah menjadikan banyak model bisnis dan strategi konvensional tidak relevan. Tenaga kerja saat ini mencari lebih dari sekadar rutinitas; mereka merindukan tujuan dan kesempatan untuk menjadi bagian dari pertumbuhan dan pembelajaran seumur hidup.

Selain itu, masih terdapat ketidakselarasan yang mencolok dalam banyak rencana strategis tradisional. Garis waktu yang panjang dan rincian yang teliti sering kali tidak sesuai dengan sifat tantangan dunia nyata yang dinamis, yang rentan terhadap perubahan mendadak. Ketidakcocokan ini membuat karyawan sulit membayangkan peran mereka, memperlebar kesenjangan antara eksekutif, manajer, dan tim mereka.

Banyak bukti menunjukkan kekurangan rencana strategis. Sebuah studi Harvard Business School tahun 2022 mengungkapkan bahwa 60% rencana strategis gagal memenuhi harapan, menghasilkan hasil yang buruk. Selain itu, 95% karyawan yang ditanyai dalam studi yang sama tidak dapat mengartikulasikan atau memahami strategi inti organisasi mereka. Menambah masalah ini, sebuah studi yang dilakukan oleh McKinsey and Company menemukan bahwa hanya 30% eksekutif yang yakin bahwa strategi mereka efektif.

Dan meskipun banyak perusahaan mulai menyadari tingkat kegagalan rencana strategis, banyak yang tidak yakin apa yang harus ditempatkan sebagai gantinya.

Menurut survei Gallup tahun 2022, hanya 23% karyawan di AS merasa terlibat dalam misi perusahaan mereka dan melihat diri mereka sebagai kontributor bersama untuk kesuksesan perusahaan. Karena rencana strategis cenderung mengesampingkan inti dari setiap organisasi - karyawan yang diharapkan melaksanakannya - seharusnya mudah untuk melihat korelasi antara rencana strategis yang gagal dan karyawan yang tidak terlibat.

Keluar masuk karyawan bukan hanya item baris dalam laporan HR; itu adalah gejala dari disfungsi yang lebih dalam dalam struktur organisasi. Juga pada tahun 2022, Gallup menerbitkan survei yang mengungkapkan bahwa karyawan yang tidak terlibat menelan biaya ekonomi global sebesar $8,8 triliun setiap tahun, sebuah bukti dari tingginya harga mengabaikan kebahagiaan karyawan. Tetapi bagaimana jika ada penangkal yang tidak ditemukan dalam manajemen kinerja yang lebih ketat, tetapi dalam sesuatu yang sederhana seperti empati?

Dalam segala yang kita temui, dari yang signifikan hingga yang tampak sepele, penting untuk mengakui bahwa pada setiap titik, semuanya tentang orang-orang. Dalam interaksi dengan komunitas di zona konflik dan pasca-konflik, pemahaman sangat penting, terutama ketika kita siap membuat keputusan penting. Empati seharusnya menjadi kekuatan pemandu di balik setiap tindakan, mengarahkan kita melalui setiap keputusan yang dihadapi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun