Mohon tunggu...
An Nisa Uswatun K
An Nisa Uswatun K Mohon Tunggu... Hanya sekedar tulisan saja

Perbankan Syariah'19 UIN Maulana Malik Ibrahim Malang

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Upaya Masyarakat Kota Gaplek dalam Menyublimasi Budaya Adat Lokal terhadap Penerapan Nilai Pancasila

2 Mei 2020   14:18 Diperbarui: 2 Mei 2020   14:19 82 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Upaya Masyarakat Kota Gaplek dalam Menyublimasi Budaya Adat Lokal terhadap Penerapan Nilai Pancasila
Photo oleh radar jogja

Assalamu’alaikum Warahmatullah Wabarakatuh. Hallo, piye kabare cah? Apik-apik wae to. Aku ndue tulisan tentang tradisi ning omahku lho, ayo diwaca muga manfaat hehe. Selamat membaca!

Gunungkidul atau sering dijuluki Kota Gaplek ini merupakan salah satu kabupaten yang berada di Daerah Istimewa Yogyakarta. Terletak di ketinggian 100-1000 mdpl, memiliki 18 kecamatan dan 144 desa. Dikelilingi oleh pegunungan seribu sehingga memiliki kesan yang estetik. Lebih dari 50% tanah di Gunungkidul mengandung karst atau kapur. Sehingga banyak perbukitan kapur yang biasa ditambang oleh masyarakat.

Yogyakarta sendiri dijuluki Kota Budaya, memang banyak sekali tradisi dan budaya didalamnya. Setiap daerah memiliki tradisi dan budaya yang berbeda-beda. Di Gunungkidul hampir setiap kecamatan memiliki budaya masing-masing. Disini saya tidak akan menuliskan semua budaya di setiap kecamatan. Saya hanya akan menulis beberapa budaya yang saya ketahui yakni Cing Cing Goling, Babad Dalan dan Rasulan.

Tradisi pertama yakni Cing-cing Goling dilaksanakan setiap tahun setelah panen padi berakhir. Merupakan bentuk rasa syukur kepada Tuhan YME atas berlimpahnya hasil panen dan ketersediaan air yang tidak pernah habis. Tradisi ini digelar di Desa Gedangrejo, Kecamatan Karangmojo yang merupakan tempat tinggal saya. Dalam tradisi ini terdapat berbagai budaya seperti kenduri, menyembelih ratusan ekor ayam dan menari tarian khas Cing-cing Goling.

Tarian ini diperankan oleh 24 orang. Cing-cing Goling mengisahkan tentang pelarian prajurit Majapahit, Wisangsanjaya dan Yudopati yang berhasil membuat bendungan sehingga bisa mengairi lahan pertanian menjadi sawah dan membuat warga setempat menjadi semakin sejahtera. Singkat cerita dua prajurit Majapahit tersebut menyatu bersama warga dan mengusir para perampok.

Dalam adegannya belasan orang berbondong-bondong menginjak tanaman-tanaman yang dimiliki warga setempat untuk mengusir penjahat tersebut. Yang unik dalam tradisi ini adalah saat dimana istri Wisangsanjaya mengangkat kemben atau dalam bahasa jawanya disebut cincing saat mereka sedang berlari. Yang lebih menariknya lagi disaat mereka menarik sambil bernyanyi: Cing... Goling, Cing.... Goling, Cing... Goling... sambil mengelilingi tokoh peran Wisangsanjaya dan istri beserta seorang pengawal membawa cemeti.    

Tradisi kedua yakni Babad Dalan merupakan upacara adat turun temurun yang dilaksanakan setiap satu tahun sekali di Gunungkidul. Upacara Babad Dalan ini berhubungan erat dengan tokoh Ki Ageng Giring yang dulu dikenal sebagai Kyai Ageng Wonopenggolo putra Majapahit Prabu Wijaya IV. Konon dulu ceritanya di Desa Giring dan Desa Sodo terjadi wabah atau pagebluk.

Untuk mengatasi wabah tersebut masyarakat berupaya mencari makam Ki Ageng Giring. Pada saat mencari makam tersebut mereka melakukan pembabatan atau mbabati (membersihkan jalan) menuju ke lokasi makam.

Di sepanjang jalan menuju makam mereka menemukan sepetak tanah yang berbau wangi, masyarakat juga menemukan tutup kepala dan sebuah tongkat yang dinamai ­teken dan kethu. Diyakini oleh masyarakat barang-barang itu merupakan milik ki Ageng Giring. Akhirnya masyarakat menemukan makam tersebut di Desa Sodo, setelah itu mereka melakukan semedi dan berjanji akan syukuran bila Desa Giring dan Desa Sodo dapat kembali seperti semula tanpa ada gangguan pagebluk. 

Tidak hanya itu, disaat bersamaan juga ada tradisi Ringin Kurung, merupakan sebuah pohon beringin yang harus diikat dengan janur. Masyarakat yang mengikuti tradisi dihimbau untuk membawa clathung atau arit untuk mengambil janur yang dipasang di pohon kukun. Pohon kukun merupakan tanaman yang dulunya ditanam oleh sesepuh Giring. Dulu upacara ini dilaksanakan secara bersama sama oleh masyarakat Desa Giring dan Desa Sodo. Namun, seiring perkembangannya masyarakat di kedua desa melaksanakan upacaranya masing-masing. Upacara ini dilakukan setelah petani selesai memanen padi pada malam Jumat Kliwon pukul 15.00. Tujuan utama upacara ini  untuk mengingatkan ajaran-ajaran Ki Ageng Giring.

Makna dari tradisi ini adalah agar seseorang membersihkan jiwa dari hal-hal yang tidak baik, agar kita mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, keprihatinan dan keteguhan hati dalam keimanan. Selan itu masyarakat memiliki kepercayaan bahwa akan diberi keselamatan dan kesejahteraan bilamana melakukan upacara tradisi tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN