Mohon tunggu...
annisa humaira
annisa humaira Mohon Tunggu... mahasiswa

Hi, welcome

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Problematika Pembelajaran Media Online Pada Masa Pandemi Covid-19 di Indonesia

5 Agustus 2020   23:53 Diperbarui: 30 Agustus 2020   22:28 512 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Problematika Pembelajaran Media Online Pada Masa Pandemi Covid-19 di Indonesia
Dok. pribadi

Oleh : Annisa Humaira | Ilmu Komunikasi

Dunia di kejutkan dengan kedatangan virus corona yang semakin lama semakin banyak memakan korban jiwa karena penyebaran virus ini merata keseluruh negara di belahan bumi manapun. Berbicara soal virus corona, nah apasih virus corona itu?. Virus Corona (Covid-19) adalah penyakit yang dapat berakibat fatal yang disebabkan oleh infeksi virus, sama hal nya seperti SARS dan MERS. Gejala Covid-19 yang paling umum adalah demam di atas 38 derajat Celsius, kelelahan, batuk kering, dan sesak napas. Penyakit jenis baru ini belum pernah diidentifikasi pada manusia.

Berdasarkan data pada 4 Agustus 2020 setidaknya terdapat 692.854 orang di dunia telah meninggal akibat Covid-19 dan 18.295.682 telah terinveksi oleh virus corona, wabah ini di mulai dari Wuhan China pada awal Desember 2019. Organisasi Kesehatan dunia (WHO) menyebutnya sebagai pandemi, diliris pada 11 Maret 2020. Pada bulan Maret Indonesia menjadi salah satu Negara yang turut terkena imbas atas wabah pandemi covid 19. Berdasarkan data yang dihimpun dari situs web covid19.go.id sampai 03 Agustus 2020 ada 113.134 kasus positif corona virus di Indonesia, data ini masih akan terus diupdate.

Pandemi covid 19 menyebabkan Indonesia ikut turut mengambil sikap dengan mengeluarkan himbauan kepada publik, seperti seruan untuk bekerja di rumah atau Work From Home dan seruan untuk pembelajaran daring. Hampir lima bulan negara Indonesia terkena wabah pandemi covid-19. Pandemi ini mengubah semua sistem tata kehidupan baik itu dari segi industri, pemerintahan, pendidikan, dan lain sebagainya. Semua ini dilakukan untuk mengurangi penularan Covid-19.

Pada masa pandemi seperti ini pembelajaran dalam dunia pendidikan harus terus di jalankan, maka dari itu pemerintah memberlakukan proses pembelajaran dengan sistem daring. Pembelajaran daring adalah pembelajaran yang dilakukan tanpa tatap muka melalui platform yang telah tersedia. Dengan pemanfaatan media sosial seperti Whats App (WA), Google Meet,  Telegram, Instagram, Zoom ataupun media lainnya yang menjadi sarana media pembelajaran. Asosiasi Penyelenggara Jaringan Internet Indonesia (APJII) mencatat adanya peningkatan 15-20% traffic internet di masa pandemi Corona yang sebelumnya pada tahun 2018 mencapai 64,8%.

Selama pandemi covid-19 guru atau dosen dan siswa maupun mahasiswa menyelenggarakan pembelajaran secara daring sesuai arahan Mendikbud. Penyelenggaran pembelajaran daring ini sesuai dengan surat edaran Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) No. 36962 tentang pembelajaran secara online (daring) dan berkerja dari rumah (Work From Home) guna mencegahan penularan Corona virus Disease (Covid-19). Mengingat kembali pidato Nadiem Makarim selaku Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) pada upacara memperingati Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) pada tanggal 2 Mei 2020, Mendikbud menyatakan bahwa ada hikmah dari adanya Pandemi Covid-19 ini, dimana kita bisa merasakan proses pembelajaran yang tidak dibatasi oleh ruang kelas, namun bisa dimanapun dan kapanpun. Dan ini pertama kali di Indonesia melaksanakan proses pembelajaran lewat online (daring). Memasuki Era Revolusi Industry 4.0 memang kita dituntut untuk semakin pintar memanfaatkan teknologi dalam memudahkan pekerjaan yang dilakukan.

Namun, dengan usulan kebijakan Pembelajaran Jarak Jauh atau (PJJ) yang akan diberlakukan secara permanen oleh Nadiem Makarim, tidak bisa dipungkirii memiliki problem atau masalah bahwa belum semua pihak merasa siap menerima kondisi pembelajaran daring ini. Dari pihak guru atau dosen ketidaksiapan mereka dalam mengikuti alur pembelajaran, fasilitas signal internet yang terbatas terutama di daerah terpencil, serta honor guru yang terbatas untuk terus menyiapkan kuota internet saat pembelajaran daring di lakukan. Dari pihak siswa maupun mahasiswa masih banyak yang belum bisa mempunyai smartphone dan sulitnya perekonomian saat  masa pandemi mengakibatkan orang tua mengalami kesulitan untuk memberikan fasilitas berupa kuota Internet, serta lokasi tempat tinggal yang mengalami kesulitan dalam kelancaran koneksi internet sehingga merasa kesulitan untuk menerima pelajaran atau ilmu yang diberikan dari guru atau dosen dengan maksimal.

Masalah ini adalah masalah kita bersama, kita harus saling peduli satu sama lain dan di saat seperti inilah aspek sosial dalam kehidupan harus lebih di kedepankan, untuk bisa terus berusaha hingga pandemi ini selesai. Pemerintah dan masyarakat harus saling bekerja sama agar penyebaran covid-19 ini dapat di hentikan, khususnya di dunia pendidikan yang jadi masalah sampai detik ini, problem efektifitas dalam pembelajaran, biaya pendidikan, dan akses internet yang tentunya belum bisa di atasi oleh pemerintah, kita ketahui tempat wisata, mall, dan tempat kerumunan lainnya sudah dibuka bahkan tanpa di sadari masyarakat sudah beranggapan pandemi ini sudah selesai, untuk itu dalam menjaga kesadaran terkait semakin banyaknya korban yang positif terkena Virus Corona ini di butuhkan instruksi dari pihak pemerintah dan kepedulian dari masyarakat agar pandemi covid 19 segera selesai di Indonesia. Dan negeri ini pun akan berbenah dan mengaplikasikan serta meningkatkan kepedulian tentang hidup yang lebih sehat.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x