Mohon tunggu...
Veeramalla Anjaiah
Veeramalla Anjaiah Mohon Tunggu... Administrasi - Wartawan senior

Wartawan senior

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Minoritas Merasa Tidak Aman di Pakistan

19 Januari 2021   05:04 Diperbarui: 19 Januari 2021   05:26 445 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Minoritas Merasa Tidak Aman di Pakistan
Sebuah kelompok ekstremis sedang merusak dan membakar sebuah kuil Hindu di desa Teri, distrik Karak, di Pakistan pada tanggal 30 Desember. | Sumber: via theguardian.com

Kejadiannya berlangsung pada malam 3 Januari 2021. Mereka adalah pekerja miskin yang bekerja setiap hari di sebuah tambang. Pada malam tragis itu, mereka sedang tidur di tempat istirahat yang terbuat dari bata lumpur di dekat tambang. 

Sekelompok orang bersenjata tiba-tiba muncul dan melancarkan serangan terhadap para penambang malang ini dan menahan 11 penambang di bawah todongan senjata dan mengikat serta menutup mata mereka. 

"Kemudian, dalam pesta kekerasan yang kejam, mereka menggorok leher para korban. Beberapa mayat juga mengalami luka tembak," lapor surat kabar Pakistan yang sangat dihormati, Dawn pada 5 Januari.

Apa kejahatan 11 pekerja miskin ini? Siapakah para pembunuh brutal itu? Di mana pembantaian ini terjadi?

Kejahatan terbesar para pekerja ini, menurut para pembunuh, adalah agama dan etnis mereka. Para korban merupakan Syiah Hazara di Pakistan. Mayoritas orang Hazara, yang tinggal di Pakistan dan Afghanistan, adalah Muslim Syiah.

Pembunuhnya adalah anggota kelompok teror terkenal Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), yang dengan bangga mengaku bertanggung jawab atas tindakan barbar ini. Tindakan memalukan ini terjadi di Kota Hazara Quetta, distrik Bolan di Balochistan, Pakistan. Pakistan adalah negara yang memiliki banyak radikal agama, ekstrimis dan teroris.

Beberapa kelompok teroris, menurut aktivis hak asasi manusia, bekerja secara diam-diam dengan militer dan polisi.

Tidak ada agama di dunia ini yang mendukung pembunuhan manusia yang tidak bersalah. Teroris tidak menganut agama apapun.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan segera mengutuk pembunuhan tersebut sebagai "satu lagi tindakan tidak manusiawi pengecut terorisme" dan memerintahkan Korps Perbatasan untuk menangkap para pembunuh.

Tapi surat kabar Dawn mengecam pemerintah Pakistan karena gagal melindungi minoritas, terutama orang Hazara.

"Tidak diragukan lagi kata-kata Tuan Khan bermaksud baik. Kenyataan pahit, bagaimanapun, adalah bahwa negara telah lama meninggalkan Syiah Hazara. Dalam langkah yang diperhitungkan secara sinis, mereka memutuskan untuk menutup mata terhadap penghancuran ekstremis brutal terhadap komunitas di provinsi tersebut selama kelompok-kelompok pembunuh ini juga berfungsi untuk melawan pemberontakan Baloch yang dimulai pada rezim Jend. Musharraf," tulis Dawn dalam sebuah tajuk rencana baru-baru ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN