Mohon tunggu...
Anita safitri
Anita safitri Mohon Tunggu... Menulis adalah sebuah teraphi positif untuk setiap luka

Novelis Pecinta traveling Candu kopi

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Memiliki Anak Remaja, Orangtua Harus Bagaimana?

30 September 2020   16:17 Diperbarui: 30 September 2020   16:29 77 10 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memiliki Anak Remaja, Orangtua Harus Bagaimana?
Dokumen pribadi

Anak merupakan anugrah yang tidak bisa digantikan dengan apapun, bahkan banyak pasangan yang belum memiliki anak rela merogoh tabungan mereka demi sebuah nyawa kecil yang nantinya menjadi penyejuk mata.

Dalam kehidupan berumah tangga tidak bisa dipungkiri bahwa anak adalah salah satu impian yang nyata, alasan ini pula yang sering menjadi alasan sebuah perpisahan. Menjadi dasar yang kuat untuk sebuah ikatan perkawinan, pacaran yang lama tentu saja tidak bisa menjadi jaminan.

Anak yang tumbuh dan berkembang dalam rumah tentu mengikuti pola dan kebiasaaan pola pengasuhan, pola yang keras akan menghasikan anak yang keras. Sebagai praktisi profesi, banyak pertanyaan yang masuk ke redaksi saya lebih kurang seperti ini; "Mengapa anak yang baik akan terus menjadi baik dan mengapa anak yang nakal akan terus menjadi nakal?"

Siapa yang patut disalahkan dalamhal ini, tentu tidak ada yang salah. Pesroalan ini hanya memrlukan solusi tepat dalam semua sudut pandang. Tantangan yang paling besar bagi orang tua adalah saat anak beranjak pada usia remaja, jika orang tua terus menutup mata terhadap masalah yang dihadapi dan terus mengambil kebersahilan anak orang lain untuk untuk menjadi perbandingan hal ini tidak akan pernah selelsai.

Apa yang sebaiknya orang tua lakukan, beberapa cara dibawah ini mungkin bisa diterapkan dalam keseharian.

Putuskan Inner Child

Mungkin istilah ini sudah sangat faliar diperbincangkan, inner child adalah jiwa anak-anak yang enggan kita lepaskan dalam hidup kita. Pengasuhan yang melibatkan inner child tidak pernah berhasil dengan sempurna. 

Contoh sederhana adalah saat orang tua mengatakan sesuatu atau memberi nasehat dengan menggunakan kata kunci "Mama dulu, Papa dulu". Yakinlah pada ekspresi anak yang akan muncul adalah ekspresi kebosanan, hal ini merupakan kalimat yang paling tidak masuk ke dalam indera dengar mereka.

Jika anda masih menggunakan kata-kata pamungkas diatas dapat dipastikan anda adalah salah satu dari orang tua yang belum bisa melepasakan diri dari yang namanya inner child tersebut. Pembenaran akan sellu dicari oleh orang tua dengan satu alasan agar erlihat sempurna di hadapan anak-anak mereka dan sering membuat mereka lupa bahawa otrang tua juga manusia biasa.

Jika ingin mengasuh dengan tepat putuskan mata rantai inner child terhadap pengasuhan orang tua kita terdahulu, bukan karena orang tua salah mengasuh kita. Sama sekali bukan masalah orang tua kita, masalah yang nyata adalah kita mengasuh anak di masa melinial dan generasi akhir jaman. Tentunya perbedaan yang sangat dirakasan oleh banyak orang tua ketika ia di asuh oleh orang tua mereka dahulu.

Keputusan ini terlalu berat bagi orang tua yang merasa pola asuhnya yang sudah benar dan kesalahan ada pada anak. Menjadi orang tua yang baik bukanlah kesempatan yang harus di tunggu dating berulang karena usia anak tidak pernah bisa kita atur mundur dan diulang.

Mampu menempatkan diri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x