Mohon tunggu...
Anistia Nurhakim Suwardi
Anistia Nurhakim Suwardi Mohon Tunggu... Penulis

Hidup adalah perjalanan mengumpulkan bekal amal menuju akhirat. Bergabung kompasiana 26 Maret 2021

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Tradisi Membangunkan Sahur di Negara Lain, Apa Pakai Toa Masjid?

1 Mei 2021   16:12 Diperbarui: 1 Mei 2021   16:14 725 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tradisi Membangunkan Sahur di Negara Lain, Apa Pakai Toa Masjid?
Koleksi Pribadi

Sahur merupakan ibadah sunah yang penting saat bulan ramadan. Menyantap sahur sangat dianjurkan supaya lancar dan tidak lemas saat menjalankan ibadah puasa seharian. Sehingga membangunkan saat sahur menjadi sebuah tradisi saat ramadan.

Pentingnya sahur membuat orang-orang kreatif untuk membangunkan sahur. Selain bentuk rasa peduli antar sesama supaya tidak melewatkan momen sahur. Bahkan ternyata membangunkan sahur menjadi budaya dan tradisi juga.

Tradisi membangunkan sahur di Indonesia, biasanya ada pawai atau arak-arakan keliling kampung untuk membangunkan orang sahur, terkadang memukul benda-benda tertentu untuk membuat kebisingan sehingga warga terbangun. Adapun cara lain dengan menggunakan toa masjid dan mengeluarkan suara keras, ada yang berkreatif menggunakan kata-kata yang lucu unik, ada juga yang teriak-teriak.

Nah membangunkan sahur menggunakan toa masjid dengan suara keras menjadi polemik setiap tahunnya. Seperti yang sedang viral beberapa waktu lalu. Seorang artis Zaskia Adya Mecca menegur tetangganya yang membangunkan sahur menggunakan toa masjid, karena terlalu berisik sehingga hal tersebut dianggap mengganggu kenyaman, aksi protes Zaskia menuai pro kontra. 

Menurut pandangan saya, membangunkan sahur bisa menjadi hal baik dengan tujuan mulia supaya warga tidak melewatkan momen sahur, namun untuk isu Zaskia, saya pun setuju dengan catatan jangan berlebihan, alat dan suara yang dikeluarkan tidak berlebihan sampai membuat gaduh yang malah memberikan nilai negatif. 

Apalagi jika menggunakan toa masjid dengan sangat keras. Agama selalu mengajarkan yang berlebihan itu tidak baik, begitu pun dengan membangunkan sahur. Jangan sampai aktivitas dengan tujuan baik jadi ternodai karena mendapat penilaian negatif dari masyarakat.

Ternyata tradisi membangunkan sahur tidak hanya di Indonesia saja loh. Ini ada beberapa tradisi membangunkan sahur yang mirip dengan Indonesia.

TURKI - Davul

Penabuh Davul | Sumber : izmir davul ekibi
Penabuh Davul | Sumber : izmir davul ekibi
Davul yaitu alat sejenis drum dimainkan dengan cara di pukul khas Turki. Penabuh Davul disebut Davulcu. Beberapa penabuh davul akan berkeliling saat waktu sahur untuk membangunkan warga Turki. 

Davulcu menggunakan pakaian tradisional Turki, yaitu kemeja putih dan rompi hitam dengan ornamen pada pinggirannya. Seperti pada gambar, Penabuh Davul memakai pakaian tradisional sambil memegang davul. Konon katanya Davul ini sudah ada sejak zaman kekaisaran Ottoman loh kompasianer.

Terkadang ada juga yang beruntung, beberapa warga yang dibangunkan memberikan santapan sahur atau uang bagi penabuh davul. Sebagai bentuk terima kasih sudah membangunkan sahur. Pemberian uang kepada davulcu disebut bahsis. Pemerintah mengapresiasi davulcu alias penabuh davul dengan memberikan kartu anggota. Hal ini dilakukan supaya banyak generasi muda tertarik dan ikut melestarikan tradisi ini. Wah keren ya teman-teman ada pasukan khusus bahkan punya kartu keanggotaan untuk membangunkan sahur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN