Mohon tunggu...
Aninda Rizky Hartanti
Aninda Rizky Hartanti Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa UIN Maulana Malik Ibrahim Malang

Penikmat langit penuh kerlip yang suka bercerita dan menulis berbagai hal🌻

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Kelemahan Bukan Sebuah Aib Kok!

25 September 2023   09:15 Diperbarui: 25 September 2023   09:16 115
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image by pikisuperstar on Freepik

Halo, fellas!Β 

Hari ini kita bakal bahas topik yang sebenernya agak serius nih, tapi tetep harus dihadapin dengan santai. Iya, kita bakal ngebahas tentang kelemahan. Β Ngomongin soal kelemahan memang bisa jadi tabu di masyarakat kita yang doyan pencitraan, tapi kali ini, kita bakal ngasih penghormatan buat segala kekurangan yang kita miliki.

Kita harus sadar bahwa sebagai manusia, kita semua punya kelemahan. Iya, kamu juga, dan aku juga. Dan itu nggak ada hubungannya sama seberapa keren kita di mata orang lain. Kalo kita pengen tetap relevant dalam pergaulan, mending kita jadi diri sendiri daripada terus-terusan nutup-nutupin kekurangan kita. Bener gak?

Kelemahan itu seperti bumbu dalam hidup kita. Bayangin aja, kalo hidup kita cuma sepanjang jalan yang mulus, nggak ada cerita apa-apa, kan jadi boring banget? Nah, itulah kelemahan. Mereka bikin hidup kita lebih berwarna dan seru. Mau coba ngebayangin dunia tanpa kekurangan? Serem, ya!

Selain itu, kelemahan itu juga bisa jadi guru terbaik kita. Ketika kita jatuh, kita bisa belajar cara bangkit lagi. Kita bisa tumbuh dan berkembang dari pengalaman-pengalaman buruk yang dateng gara-gara kekurangan kita. Jadi, jangan takut untuk gagal atau punya kelemahan, karena itu bagian dari proses menuju versi terbaik dari diri kita sendiri.

Nggak ada yang namanya manusia super atau manusia sempurna di dunia ini. Semua orang punya kekurangan, bahkan selebgram atau bintang Hollywood. Mereka juga punya bad hair days, masalah keluarga, atau pernah bikin kesalahan besar. Yang bedain cuma gimana mereka nanggepin kelemahan itu. Mereka bisa terima dan peluk kelemahan mereka dengan tanggung jawab, atau malah jadiin alat buat ngejar likes di sosmed. Pilihan ada di tangan kita.

Satu lagi, yang penting banget, kita harus belajar buat menerima kelemahan orang lain juga. Nggak fair kalo kita minta orang lain terima kekurangan kita tapi kita sendiri nggak mau nyerahin ruang buat mereka. Itu namanya hipokrit. Kita semua sama-sama manusia dengan cacat dan potensi masing-masing, jadi mari kita hormati satu sama lain.

Jadi, intinya, kelemahan itu bukanlah aib, gais! Mereka adalah bagian penting dari siapa kita. Mereka bikin kita menjadi manusia yang unik dan berharga. Jadi, mari kita peluk kekurangan kita dengan penuh cinta, dan jangan biarkan mereka menghambat kita untuk mencapai potensi terbaik kita. Berdamai dengan segala kekurangan yang kita miliki. Kalo kamu lagi down gara-gara kelemahanmu, ingetin dirimu sendiri kalo kamu tetap keren, kok!

Mohon tunggu...

Lihat Konten Love Selengkapnya
Lihat Love Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun