Mohon tunggu...
Anis Contess
Anis Contess Mohon Tunggu... Guru - Penulis, guru

aniesday18@gmail.com. Perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata. Mari tebar cinta dengan kata-kata.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Ikut Merasa Sebenar-benar Termiskin di Dunia

6 September 2021   04:03 Diperbarui: 6 September 2021   04:19 204 21 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ikut Merasa Sebenar-benar Termiskin di Dunia
Abdul Rohim tidur di antara bantuan atas musibah rumah roboh yang dia alami

Jangankan gedung, gubukpun aku tak punya
Jangankan permata, uangpun aku tiada
Aku merasa orang termiskin di dunia
Yang penuh derita bermandikan air mata

Tetiba bait lagu dangdut mellow milik Hamdan ATT jaman dulu terngiang lagi di telinga. Mengiringi malam yang ingin saya habiskan sempurna di paraduan.

Tak bisa, bayangan Abdul Rohim meloncat-loncat terus di kepala. Korban rumah roboh yang 3 hari lalu terkena angin kencang itu masih merana. Hidupnya persis sekali dengan lirik lagu termiskin di dunia tersebut.

Jangankan

Diantara puing-puing rumah yang telah roboh
Diantara puing-puing rumah yang telah roboh
gedung, gubukpun aku tak punya. Iya, Abdul Rohim tak punya rumah sekarang. 

Meski sebelumnya cuma berbahan gedek bambu tapi masih bisa disebut rumah, sekarang dia potret pelaku yang nyata.

Tidur  hanya beralaskan terpal bantuan diatas bale-bale bambu. Beberapa seng bekas robohan rumahnya kemarin menjadi dinding, atapnya langit dengan selembar banner bekas yang dipasang tepat di atas posisi dipan tidurnya.

Miris, hati ini teriris. Ingin segera turun langsung ke lokasi. Bukan mau menulis berita susahnya yang sempat diprotes orang besar setempat sebagai seolah mengabaikan bantuan yang diberikan tersebab 2 tulisan saya mengunggah judul yang dianggapnya berkonotasi negatif. Yakni tulisan ini dan ini.

Akan tetapi mencari celah kemungkinan apa yang bisa saya lakukan agar dia segera mendapat bantuan untuk hunian.

" Walah Habis nulis Nangis, sekarang mengenaskan. Sebentar lagi nulis berita  apa lagi Mas. Nanti tinggal atasan marahi saya, disangka ada pembiaran."

Kawan saya menunjukkan satu keberatan pemuatan tulisan yang diajukan salah satu orang penting daerah setempat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan