Mohon tunggu...
Anggaraksa Arismunandar
Anggaraksa Arismunandar Mohon Tunggu...

Seorang penggemar berat olahraga.. Mencoba untuk meluangkan waktu diantara pekerjaan dan keluarga untuk menulis topik yang sangat digemari.. Berharap dapat meramaikan diskusi seputar dunia olahraga

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Artikel Utama

Ali: Inspirasi dari Dalam dan Luar Ring

6 Juni 2016   12:05 Diperbarui: 6 Juni 2016   13:02 35 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ali: Inspirasi dari Dalam dan Luar Ring
Sumber gambar: globalnews.ca

Ketika Muhammad Ali wafat Jumat lalu, seluruh dunia berduka. Ali merupakan pahlawan tidak hanya bagi para penggemar tinju tapi juga bagi jutaan manusia lainnya. Penulis dulu sempat heran mengapa seseorang yang berprofesi sebagai atlet (bukan politisi ataupun filantropi) dapat menyebarkan inspirasi bagi begitu banyak orang. 

Meskipun penulis sendiri merupakan penggila tinju, Muhammad Ali sudah jauh pensiun sebelum penulis lahir. Awal ketertarikan terhadap perjalanan hidup sang legenda dimulai ketika keluarnya film Ali yang diperankan dengan gemilang oleh aktor Will Smith. Seolah tidak percaya, kok ada ya orang yang begitu blak-blakan, tapi dicintai oleh begitu banyak penggemarnya. 

Dari situ muncul keinginan untuk menonton video-video tentang Sang Juara, baik itu berupa pertandingan, wawancara, ataupun dokumentasi hidupnya. Bersyukur di zaman sekarang sudah ada media seperti Youtube yang sangat mempermudah dalam mengakses rekaman lama seperti itu. Muhammad Ali menginspirasi dalam banyak hal. 

Akan tetapi satu hal yang paling menonjol mungkin adalah bagaimana seorang manusia dapat terus mempertahankan apa yang dia percaya, betapa pun mahalnya harga yang harus dibayar. Tulisan ini dibuat bukan untuk sekedar mengenang Sang Legenda yang baru saja pergi, tapi lebih pada keinginan penulis untuk menuangkan momen-momen favorit dari perjalanan hidup seorang manusia yang dijuluki the greatest of all time.

Merebut Gelar Juara Kelas Berat

Ali muda (sebelumnya bernama lahir Cassius Clay) mengawali kariernya dengan 19 kali kemenangan tanpa kekalahan yang akhirnya menempatkan dirinya sebagai penantang juara dunia saat itu yang dipegang oleh Sonny Liston. Sebelum menghadapi pertarungan ini, Ali terus-menerus berkoar-koar dan mengatakan kepada semua orang bahwa dia akan menaklukkan sang juara. Hingga puncaknya pada acara timbang badan, keributan pun hampir terjadi. Kala itu banyak media menduga bahwa ini adalah caranya untuk menyembunyikan rasa takut. Patut diingat bahwa Sonny Liston adalah seorang sosok yang sangat mengintimidasi. 

Hampir tidak ada orang yang menjagokan Ali dapat mengalahkan Liston. Jalannya pertarungan pun diwarnai dengan kontroversi ketika pada akhir ronde 4 penglihatan mata Ali mulai kabur. Di kemudian hari akan muncul tudingan bahwa pihak Liston yang frustasi dengan gaya bertarung Ali bertindak curang dengan mengoleskan vaselin ke sarung tinju. 

Di sini kehebatan seorang Muhammad Ali mulai terlihat. Meskipun sempat terganggu, dia terus melancarkan serangan ke sang juara hingga akhirnya Liston tidak mampu bangkit di akhir ronde 7. Di sinilah terjadi momen pertama favorit penulis: Ali yang baru dinobatkan menjadi juara dunia telah membuktikan kata-katanya dan berteriak bahwa ia telah mengguncang dunia (I Shook up the world!). Sebuah kepercayaan diri yang luar biasa karismatik. Ali dan Liston bertemu lagi setahun kemudian, di mana Ali berhasil menganvaskan lawannya yang kembali diwarnai kontroversi bahwa Liston sengaja melakukan “diving” atau mengalah.

Dominasi Sang Juara yang Terhambat Politik

Muhammad Ali kemudian mendominasi tinju kelas berat untuk beberapa tahun ke depan. Berbagai lawan yang mencoba menantangnya berhasil dikandaskan. Di antara lawan-lawannya ini terdapat satu pertarungan melawan seorang petinju bernama Ernie Terrell. Saat itu Terrell selalu memanggil Ali dengan nama lamanya, Cassius Clay. 

Suatu hal yang sangat dibenci Ali karena dia selalu mengatakan bahwa nama lamanya itu tidak lebih dari "nama budak", sedangkan Muhammad Ali adalah nama seorang yang bebas. Ali yang tersinggung kemudian seolah menghukum Terrell dalam pertandingan dengan terus menghujani pukulan sambil terus-menerus berkata, “What’s my name?”

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x