Mohon tunggu...
Angelia Yulita
Angelia Yulita Mohon Tunggu... Seorang guru

Penikmat matematika, buku, dan kopi.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Pengalaman Berkesan Menjadi Guru Relawan Anak-anak TKI di Johor Bahru

30 Mei 2020   13:07 Diperbarui: 31 Mei 2020   03:47 404 31 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pengalaman Berkesan Menjadi Guru Relawan Anak-anak TKI di Johor Bahru
Upacara bendera di Indonesian Community Centre Johor Bahru (sumber: International Youth Program)

Bulan Agustus tahun lalu adalah bulan yang istimewa untukku. Aku berkesempatan mengikuti sebuah program dari organisasi International Youth Program (IYP) untuk menjadi seorang guru relawan di Johor Bahru, Malaysia. Terlebih lagi, anak-anak yang akan aku ajar adalah anak-anak Tenaga Kerja Indonesia (TKI).

Terbayang aku bagaimana nanti bisa berkenalan dengan mereka. Aku bertekad untuk meninggalkan kesan yang baik dan pelajaran yang berguna selama aku di sana.

Program ini memang sangat singkat, tidak sampai satu minggu. Namun tidak berlebihan kalau kubilang pengalamanku di sana memperkayaku untuk durasi yang sangat lama. Besar harapanku kelak bisa kembali ke sana.

Sekitar satu minggu sebelum aku berangkat, pihak IYP menghubungkan aku dengan relawan lainnya dalam sebuah grup whatsapp. Kami bisa memilih untuk fokus pada tiga bidang: pendidikan, kesehatan dan budaya.

Tentu saja aku memilih pendidikan. Kami, para relawan, diminta mempersiapkan program-program yang ingin kami lakukan selama di Johor.

Aku mendapat bagian untuk bertanggung jawab tentang pendidikan sains bagi anak-anak. Rasanya detail sekali yang kami rencanakan. Setelah sampai di rumah persinggahan di Johor pun, kami masih rapat sampai lewat tengah malam untuk memastikan kegiatan relawan ini akan lancar.

Sebelum tiba di mana esok harinya kami bertemu dengan anak-anak, kami mengikuti upacara perayaan kemerdekaan Indonesia di lingkungan konsulat Indonesia di Johor Bahru. Di sanalah letak anak-anak TKI itu setiap hari datang untuk mengenyam pendidikan.

Upacara berlangsung ramai dan ada suatu kebanggaan tersediri kala menyanyikan Indonesia Raya di negeri orang.

Aku kira akan banyak anak-anak yang akan kutemui di sana, ternyata tidak. Baru kuketahui kemudian kalau mereka tidak leluasa untuk berjalan-jalan keluar.

Tentu saja ini berkaitan dengan status orang tua mereka. Kebetulan juga memang saat itu hari Minggu.

Upacara kemerdekaan di konsulat jenderal Indonesia di Johor Bahru (sumber: dokumentasi pribadi)
Upacara kemerdekaan di konsulat jenderal Indonesia di Johor Bahru (sumber: dokumentasi pribadi)

Sebenarnya di hari-hari lain pun anak-anak itu sangat terbatas untuk pergi ke mana-mana. Di hari sekolah, biasanya akan ada mobil dari Konsulat Indonesia yang akan menjemput mereka. Kemudian setelah jam sekolah selesai, mereka akan diantar kembali dengan mobil itu.

Aku sungguh kagum melihat bagaimana komitmen para pejabat di sana untuk memastikan keamanan anak-anak itu. Padahal rasaku, mereka bisa saja tidak mau ambil pusing.

Tetapi nyatanya, di dalam konsulat disediakan kelas-kelas untuk menampung anak-anak dari kelas 1 SD sampai kelas 9. Ada pula lapangan, perpustakaan dan ruang komputer. Anak-anak itu bersekolah gratis dan diberikan seragam juga. Benar-benar layaknya sekolah!

Namun oleh karena suatu hal yang tidak bisa aku tuliskan di sini, tempat itu tidak dinamakan sekolah, melainkan Indonesian Community Centre (ICC) Johor Bahru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN