andry natawijaya
andry natawijaya apa yang kutulis, tetap tertulis

yang enteng-enteng aja...

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Waspada Investasi Ilegal dan Mengenal Investasi Resmi

3 Juli 2018   21:48 Diperbarui: 4 Juli 2018   08:16 3446 4 2
Waspada Investasi Ilegal dan Mengenal Investasi Resmi
Ilustrasi: invest.com

Sudah pasti akan terasa menyenangkan jika kita bisa mendapatkan keuntungan dari uang yang diinvestasikan. Apalagi jika keuntungan tersebut ternyata dirasa besar. Dengan modal sejumlah uang, berbagai instrumen investasi dapat dipilih mulai dari model konvensional atau sederhana sampai dengan model investasi yang rumit.

Bagi sebagian orang menyimpan uang dalam bentuk deposito masih merupakan pilihan yang dianggap cukup aman, walaupun sebetulnya jika dihitung sebetulnya hasil dari bunga deposito dapat dikatakan tidak terlalu besar, tetapi model investasi ini cukup aman, karena setidaknya dana yang disimpan di bank sampai dengan jumlah Rp 2 milyar dijamin Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) dan juga perbankan di Indonesia diawasi secara ketat oleh Otoritas Jasa Keuangan.

Disamping deposito instrumen lain yang dilirik adalah pasar modal, valuta asing, komoditas bisa juga dengan membeli properti atau tanah. Intinya semua instrumen tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan dan semuanya tergantung dari selera kita untuk menentukan instrumen mana yang sekiranya cocok.

Ilustrasi: africabusinessclassroom.com
Ilustrasi: africabusinessclassroom.com
Tujuan dari menginvestasikan uang adalah mendapatkan keuntungan dan  di tengah gaya hidup dengan pola pikir ingin mendapatkan hasil secara serba cepat, tentunya tawaran berbagai instrumen investasi  dengan iming-iming keuntungan besar dan cepat diperoleh pasti sangat menarik bagi sebagian masyarakat. Tetapi jangan lupa, kita juga sudah semestinya waspada dengan tawaran menggiurkan, jangan sampai uang yang diinvestasikan malah akhirnya tanpa hasil alias tertipu.

Kasus investasi bodong seperti halnya kasus Koperasi Pandawa yang sempat ramai diberitakan dengan jumlah kerugian sangat besar kiranya dapat menjadi pelajaran, tetapi praktek investasi ilegal ternyata masih ramai beredar di masyarakat. Investasi abal-abal tersebut dikemas dengan berbagai metode dan pendekatan. Ada yang berbentuk money game, arisan sampai dengan modus dengan meluncurkan produk keuangan layaknya perbankan.

Investasi Resmi

Pilihlah investasi secara bijaksana, jangan tergiur keuntungan besar semata namun pada akhirnya uang kita raib semua. Dalam hal ini tentunya investor sebagai pihak yang memiliki modal perlu dijamin atas investasinya supaya aman dan menghasilkan.

1.  Aspek Legal dan Kejelasan Organisasi Pihak Penyelenggara Investasi

 Hal ini sangat penting karena bagaimana pun ketika kita menginvestasikan uang kepada suatu pihak, maka sesungguhnya kita telah mempercayakan uang tersebut kepada pihak lain. Tentunya kita membutuhkan kepastian dari pihak tersebut, salah satu aspek yang dapat menjadi landasan adalah aspek legal dari penyelenggara tersebut.

Menjadi penyelenggara investasi resmi membutuhkan izin dari banyak pihak selaku regulator yang memiliki kewenangan untuk mengeluarkan izin. Untuk mendapatkan izin tersebut diperlukan banyak persyaratan dan semuanya akan dikaji kelayakannya terlebih dahulu. Sebagai contoh untuk mendirikan sebuah bank diperlukan ijin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan juga Bank Indonesia.

Setelah suatu organisasi mendapat izin resmi, keberadaan dari organisasi tersebut dapat dibuktikan secara hukum sebagai institusi sah yang dapat menyelenggarakan dan menjual instrumen investasi atau mengelola jasa keuangan bagi masyarakat.

Banyak aspek yang ditinjau oleh regulator sebelum sebuah organisasi dinyatakan sah, hal ini dilakukan agar penyelenggara investasi merupakan pihak yang benar-benar layak untuk mengelola dana masyarakat.  

Aspek tersebut dapat berupa kelayakan pemenuhan modal dasar, tata kelola organisasi yang baik dan benar, fit and proper test bagi pengurus organisasi tersebut. Memperoleh izin tersebut memang tidak mudah, makanya jika ada suatu organisasi secara tiba-tiba muncul dan menawarkan investasi, terlebih dikelola oleh pihak perorangan, semestinya kita perlu berhati-hati.

OJK memiliki daftar resmi organisasi yang memiliki kewenangan untuk mengelola investasi, cara paling mudah untuk memastikan legalitas penyelenggara investasi adalah dengan mengecek keberadaannya dengan daftar OJK. Jika penyelenggara investasi yang kita temui ternyata tidak terdaftar, sebaiknya niat untuk berinvestasi diurungkan terlebih dahulu.

2. Transparasi Produk dan Pengelolaan Dana

Investasi dengan izin resmi pasti akan diawasi secara ketat oleh OJK, sehingga segala sesuatu yang dilakukan telah diatur secara baku, termasuk dalam hal produk dan pengelolaan dana yang ditawarkan kepada investor.

Ilustrasi: pixane.com
Ilustrasi: pixane.com
OJK senantiasa mendorong agar investor dapat mengetahui secara jelas dan lengkap produk dan jasa pengelolaan dana macam apa yang dibeli oleh mereka. Sehingga mau tidak mau penyelenggara investasi harus memberikan penjelasan dan informasi secara lengkap mengenai fitur dan metode pengelolaan dana. 

Tujuannya adalah melalui transparansi produk dan pengelolaan dana, investor dapat memahami dan menerima segala bentuk risiko, konsekuensi dan juga persyaratan untuk menanamkan modalnya melalui instrumen investasi tersebut.

Transparansi merupakan metode agar investor dapat mengetahui secara pasti akan diapakan uang milik mereka, dan bagaimana caranya mereka akan mendapatkan imbal balik dari investasi tersebut. Sehingga jika investor merasa produk tersebut tidak cocok atau berisiko, investor dapat menolaknya tanpa paksaan apapun dan memilih instrumen lainnya. Dengan demikian tidak ada pihak yang dirugikan.

3. Dilakukan Oleh Tenaga Profesional

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2