Mohon tunggu...
Andri Limka
Andri Limka Mohon Tunggu... Hanya seorang mahasiswa

Seorang mahasiswa yang tertarik membaca, menulis, dan membagikannya kepada yang lain

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Paskah Tidak Meriah?

4 April 2021   07:52 Diperbarui: 4 April 2021   07:54 81 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Paskah Tidak Meriah?
Telur Paskah (Gambar oleh anncapictures dari Pixabay)

Sudah dua tahun alias dua kali Paskah dirayakan dalam suasana Pandemi Covid-19.

Itu artinya perayaan Paskah tidak dirayakan secara meriah seperti tahun-tahun sebelum adanya pandemi. Selain itu perayaan misa di Gereja juga dilaksanakan secara terbatas (jumlah umat dibatasi karena Gereja harus tetap mematuhi protokol kesehatan dengan menjaga jarak dan menghindari kerumunan massa.

Namun apakah Paskah menjadi kehilangan makna karena dirayakan dalam situasi pandemi Covid-19?

Jawabannya: Tidak.

Pertama, tahun ini bukanlah tahun pertama Paskah tidak dirayakan secara meriah. Namun sudah yang kedua kalinya, artinya situasi yang tidak memungkinkan dan bukan menjadi keinginan semua pihak ini sudah dapat dipahami dan tidak dapat dipaksakan.

Kedua, Paskah tetap tidak kehilangan maknanya entah dirayakan secara meriah atau sederhana. Paskah tetaplah merupakan perayaan kebangkitan Yesus atas alam maut atau kematian.

Maka, umat Kristiani yang merayakan Paskah di Gereja ataupun di rumah karena situasi dan kondisi yang tidak memungkinkan tetap dapat memaknai perayaan Paskah ini.

Kemenangan Yesus atas alam maut memberikan harapan bahwa manusia tidak boleh berhenti berharap dan berusaha serta tidak hanya terpaut dan terpaku pada situasi yang ada.

Situasi pandemi yang tidak diinginkan oleh semua pihak karena membatasi gerak manusia dalam beraktivitas.

Pandemi juga yang membuat banyaknya korban yang harus merelakan nyawanya akibat melawan pandemi tidak akan sia-sia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN