Mohon tunggu...
Andri Kurniawan
Andri Kurniawan Mohon Tunggu... Penulis - Mahasiswa

Tulislah apa yang kamu pikirkan, cintailah apa yang menjadi milikmu. Kita semua berjalan menuju kesuksesan dengan caranya masing-masing, sebab ada yang harus dinanti, didoakan, serta diusahakan.

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

Isu Bahaya BPA pada Galon Isi Ulang Semakin Kuat, Ketua Umum Aspadin Angkat Bicara

24 September 2022   21:55 Diperbarui: 24 September 2022   21:58 202 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pendistribusian galon ke berbagai daerah di Indonesia (sumber: kompas.com)

Baru-baru ini terdengar isu tentang bahaya penggunaan galon isi ulang yang dinilai dapat mengancam kesehatan bagi seseorang yang meminum air dari galon isi ulang tersebut.

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menjelaskan bahwa galon isi ulang mengandung Bisphenol A (BPA) yang berbahaya bagi kesehatan pengonsumsi.

Bisphenol A adalah sebuah zat kimia yang dalam pembuatan plastik polikarbonat dan resin epoxy. Kandungan Bisphenol A ini tentu sangat berbahaya jika masuk kedalam tumbuh manusia, karena dapat menimbulkan berbagai masalah kesehatan, seperti diabetes, kanker, dan gangguan sistem kardiovaskular.

BPOM melaporkan adanya kandungan BPA yang melebihi batas dalam galon isi ulang dibeberapa daerah, antara lain, Aceh, Medan, Jakarta, Bandung, dan Manado.

Lebih lanjut BPOM mengatakan bahwa kandungan maksimal BPA dalam kemasan galon yaitu 0,6 ppm per liter atau 600 mg per liter. Jika lebih dari itu, maka bisa dikatakan galon tersebut tidak layak untuk digunakan.

BPOM berbendapat jika proses pasca produksi yang menyebabkan terjadinya peningkatan kandungan zat kimia BPA pada galon. Distribusi yang kurang baik, paparan sinar matahari, terbanting-banting, serta penyimpanan yang kurang steril dianggap menjadi penyebab kandungan BPA meningkat.

Penelitian menemukan bahwa zat kimia BPA dapat masuk dengan mudah dalam air melalui pori-pori kemasan galon yang tidak dirawat dengan baik dalam pengawasan yang ketat.

Tanggapan Ketua Aspadin
Melihat dampak serius yang begitu serius. Pemerintah pun berupaya untuk mengadakan sosialisasi tentang pentingnya memilih kemasan air mineral yang lebih steril.

Selain itu, pemerintah meminta Asosiasi Perusahaan Air Kemasan Indonesia (Aspadin) untuk bersedia melakukan pelabelan, namun pihak Aspadin menolak permintaan tersebut, karena dinilai dapat mempengaruhi perusahaan.

"Kami sepakat, bahwa kehidupan kami terancam dengan draf aturan (pelabelan) ini," kata Rachmat Hidayat selaku Ketua Umum Aspadin dalam keterangan yang sama, dikutip dari liputan6.com, Sabtu (24/09/22).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan