Mohon tunggu...
Andri Pratama Saputra
Andri Pratama Saputra Mohon Tunggu... Bankir - Seorang yang ingin selalu belajar dan saling berbagi pengetahuan

Seorang yang ingin selalu belajar dan saling berbagi pengetahuan #RI #BudayaReview

Selanjutnya

Tutup

Financial Pilihan

Konsumen Hijau

3 Desember 2022   05:32 Diperbarui: 3 Desember 2022   06:19 187
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: www.hijauku.com

Ekonomi hijau bertujuan agar kegiatan tidak mengorbankan keberlangsungan hidup kedepannya yang ekonominya renda karbon, inklusif, dan efisien. Djajadiningrat (2014) mengemukakan terdapat istilah konsumen hijau daalam ekonomi hijau yang merupakan sebuah gerakan dengan tujuan melestarikan lingkungan hidup yang mendorong perilaku menjadi ramah lingkungan. Contoh kegiatan ini adalah sebagai berikut:

  • Membeli produk dengan kemasan yang dapat didaur dan diisi ulang serta yang dapat diurai;
  • Membeli produk dari aluminimium foil dan yang dapat digunakan kembali;
  • Menggunakan produk yang tidak mengandung pemutih dan pewarna dan kemasan Styrofoam;
  • Menggunalkan pembungkus bahan barang bukan dari plastic dan lebih baik dari kain;
  • Membeli minyak wangi dengan semprotan pump untu mengurangi lapisan ozon;
  • Menggunakan saputangan daripada tisu serta membeli produk tahan lama.

Hal di atas bertentangan dengan perilaku berikut yaitu:

  • Membuang sampah sembarangan dan tidak memilah sampah organic dan anorganik;
  • Boros menggunakan plastic kresek, listrik, kertas, dan air

Syarat utama dan fakta dalam gerakan konsumen hijau yakni:

  • Terinformasi, yaitu masyarakat perlu mendapatkan wawasan lingkungan sejak bahan mentah hingga ke masyarakat serta alternatif produk lain;
  • Terorganisasi, yaitu masyarakat perlu diorganisasikan agar mudah dalam berkoordinasi;
  • Gerakan konsumen hijau menguntungkan masyarakat luas dan lingkungan itu sendiri serta mendorong ekonomi hijau;
  • Bagi industri, gerakan berdampak dalam membuka kompetisi yang sehat di antara mereka dan menjamin bahan baku karena dimasukkan dalam biaya lingkungan;
  • Perilaku konsumen hijau dengan membawa tas belanja sendiri, pembersih alami, mengindari tisu, mengurangi sampah pribasi, membawa wadah makanan, serta tidak menyalakan AC berlebihan.

Lebih lanjut, untuk menjadikan gerakan konsumen hijau lebih terarah dapat menggunakan arah baru yang inovatif, terarah, dan inklusif. Budaya lingkungan dan pendidikan menjadi motor utama dalam memahami pentingnya menjaga lingkungan dan menjadikonsumen hijau agar terciptanya ekonomi hijau yang berkelanjutan.

Daftar Pustaka

 Djajadiningrat, Surna Tjahja., Hendriani, Yeni., dan Melia Famiola. 2014. Green Economy Revisi.      Bandung: Rekayasa Sains.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Financial Selengkapnya
Lihat Financial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun