Mohon tunggu...
andra nuryadi
andra nuryadi Mohon Tunggu... bekerja 20 tahun lebih di media, memiliki laboratorium kreativitas

Creative Addiction; Media Practitioner; Journalist

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Antara Prabowo, Anies, dan Ganjar

19 Juni 2021   15:02 Diperbarui: 19 Juni 2021   15:13 156 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Antara Prabowo, Anies, dan Ganjar
prabowo-anies-ganjar-60cda48f50dc770989669212.jpg

Survei LSI Denny JA tentang potensi tertinggi presiden Indonesia ada pada Prabowo Subianto, Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo. Data ini hampir serupa dengan beberapa lembaga survei politik lainnya, meskipun urutannya bisa berbeda-beda. Tetapi tiga nama ini lah yang paling mencuat.

Mudah dimaklumi, mengingat Prabowo masih punya peluang memajukan diri menjadi bakal calon presiden dan bekal pengalaman Pilpres 2019 nyaris membuat kubu seberang kala itu deg-degan. Anies Baswedan juga melalui proses yang menyerupai naiknya Prabowo di level provinsi. 

Namun Anies muncul lebih dahulu dan banjir dukungan dari elemen masyarakat kaum agamis dan isu sensitif yang menerpa lawannya membawanya duduk di kursi DKI 1. Karenanya taktik yang lantas coba digulirkan lagi di tingkat Pilpres 2019, mudah dibaca seteru.

Ganjar Pranowo, sosok kader PDI-P sejati. Loyalis dan tak mungkin menyeberang ke partai lain. Apalagi partainya pun memiliki kursi terbanyak di legislatif, dan tampaknya masih cukup konsisten meraih suara massa. Ia kader paling konsisten menampilkan dirinya sebagai sosok pemimpin masa depan, melalui jalur provinsi. Dalam konteks leading by sample, Ganjar memenuhi hal itu.

Prabowo punya dukungan partai dan koalisinya yang masih loyal sampai hari ini. Walaupun ada yang kecewa tetapi ia terbukti mampu mengakomodir suara berseberangan dengan Jokowi di Pilpres 2019.

Penentuan haluan yang kini menjadi mitra kerja pemerintah dan bahkan masuk dalam struktur dan sistem, membuat cair perseteruan dua kubu. Malah tampak terus harmonis, sembari saling memberi apresiasi sebagai saudara. Perseteruan akar bawah yang terus memanas adalah persoalan lain.

Sementara Anies mencoba tak goyah oleh suara-suara sumbang dan kritis. Ia memilih fokus saja menuntaskan pekerjaannya walaupun dihujani sejuta kritik. Sebab, ibarat mendaki, tahap gubernur DKI Jakarta adalah langkah prakonstelasi sebelum masuk ke pertarungan pilpres yang ia harus lalui. Selayaknya jejak Jokowi. Gubernur DKI Jakarta adalah posisi pemimpin daerah yang punya nilai strategis.

Inilah yang membedakan dengan posisi Ganjar sebagai gubernur Jawa Tengah. Meski harus diakui kepemimpinan Ganjar di Jawa Tengah layak diacungi jempol. Tetapi strategi geografis politik sejak beberapa tahun silam seolah mengamanatkan "menang di Jakarta, niscaya selangkah menjadi RI 1".

Prabowo sudah di eksekutif pusat. Anies menduduki eksekutif daerah yang strategis. Keduanya punya bekal portofolio kerja yang bisa dipaparkan sebagai bukti kepada rakyat di tahun 2024. Apa jadinya jika 2024, Prabowo -- Anies bersatu?

Bukankah sejarah pernah menyatukan mereka. Duet yang bisa menjadi magnet kuat koalisi, merapat ke kubu Partai Gerindra. Dan jika, Jokowi tidak bisa lagi lanjut ke periode ketiga.

Karena itu lah PDI-P ini pasti tak akan membiarkan Ganjar sendirian. Memang sempat muncul ide penyatuan Jokowi -- Prabowo, sebagai salah satu alasan agar tak terjadi lagi polarisasi yang berpotensi memecah bangsa. Tapi ini membutuhkan proses lama, apalagi harus melewati agenda amandemen UUD.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN