Mohon tunggu...
Andi Firmansyah
Andi Firmansyah Mohon Tunggu... karyawan swasta -

Seorang pendidik yang bertugas di Tanjung Balai Karimun Prov. Kepri Aktif menulis di beberapa forum yang berkaitan dengan pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Sekolah Kehidupan

22 Maret 2016   21:15 Diperbarui: 22 Maret 2016   21:37 239
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Hidup pada dasarnya sama seperti sekolah. Setiap saat kita belajar. Hanya saat kita mati baru berhenti belajar.

Setiap sekolah memiliki dua fase yang harus kita lalui. Pertama masuk sekolah dan terakhir lulus sekolah. Hidup juga seperti itu. Saat lahir bisa dikatakan anda jadi murid dan setelah mati berarti anda lulus menjalani kehidupan ini.

Disekolah kita bakal bertemu dengan yang namanya Guru, Teman, juga musuh disamping kita juga harus melakukan serangkain UJIAN. Begitu juga dalam hidup, kita pasti akan mengalami saat – saat bahagia maupun saat-saat bersedih. Ada saat hidup kita terang benderang namun ada juga saatnya hidup kita gelap gulita. Ada saat kita merasa kuat dan hebat namun tak jarang kita merasa lemah dan tak berdaya. Ada saat kita mampu mengendalikan diri pribadi namun ada saat kita merasa bahwa kita telah menjadi korban dari kekejaman dunia ini.

Bedanya dengan Sekolah Kehidupan, kita tidak bertemu dengan yang namanya ruangan kelas. Bahkan belajar hidup pun kita tidak dibantu oleh guru. Tidak ada Spidol dan Kapur Tulis untuk ditulis di papan tulis. Biasanya pengalamanlah yang bakal menjadi guru kita.

Hal yang paling menarik dalam Sekolah Kehidupan ini adalah bukan Practices Make PERFECT tapi MALPRACTICES MAKE PERFECT. Makin banyak kesalahan yang kita lakukan maka semakin kita tahu KEBENARAN dibalik semua itu. Hanya saja kelebihan dari Sekolah Kehidupan adalah kita dapat belajar dari banyak guru. Tidak hanya sebatas guru yang ada disekolah.

 

SEBARKANLAH KEPADA ORANG LAIN SEBAGAI AMAL IBADAH ANDA AGAR BERMANFAAT JUGA BAGI YANG MEMBACANYA 

 

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun