Mohon tunggu...
Andhika Zulkarnaen
Andhika Zulkarnaen Mohon Tunggu... Pengusaha (Penggangguran Banyak Berusaha), Penggiat Media Online, Pemerhati Branding/Marketing, Penikmat Kopi, Musik & Film.

Pengusaha (Penggangguran Banyak Berusaha), Penggiat Media Online, Pemerhati Branding/Marketing, Penikmat Kopi, Musik & Film. Founder Cultura.ID

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Bertahan dari Kegagalan

1 Februari 2019   06:41 Diperbarui: 31 Agustus 2019   23:36 0 1 0 Mohon Tunggu...
Bertahan dari Kegagalan
failed-5c5399a66ddcae1788041f94.jpg

Pengusaha yang paling sukses pasti pernah mengalami kegagalan, bukan cuma pernah tapi sering. Banyak buku, film atau artikel yang menceritakan kesuksesan seseorang, bagaimana mereka bisa sukses dan apa saja yang mereka lakukan untuk mencapai mimpi-mimpinya. Tapi sedikit yang menceritakan bagaimana para pengusaha bertahan dan bangkit dari kegagalan-kegagalannya.

Berhubung saya adalah pengusaha (pengangguran banyak berusaha), saya mencoba berbagi sedikit dari beberapa pengalaman hidup saya. Tulisan ini bukan bermaksud untuk menggurui tapi cuma sekedar berbagi.

Masuk ke dunia bisnis adalah sesuatu yang menantang sekaligus penuh dengan resiko. Awal memasuki dunia entrepreneurship itu karena saya tidak ada pilihan lain. Saya cuma lulusan SMA tanpa bekal ilmu, pengalaman yang minim dan modal (duit) yang hampir tidak punya. Tapi dari kekurangan/kelemahan itu saya jadi punya keberanian untuk memulai tanpa terlalu memikirkan kegagalan. 

Salah satu modal utama saya adalah quotes dari pengusaha-pengusaha sukses, klise memang tapi cukup bisa menggetarkan jiwa selama dicerna dengan baik dan tentu saja dilakukan. Dari beberapa usaha yang pernah saya rintis, mulai dari warnet, design studio, media online sampai warung kopi, semua gagal

Kegagalan terbesar dalam hidup saya alami beberapa tahun lalu. Saya ditipu dan tidak punya aset sama sekali. Saat itu dalam 1 tahun saya tidak ada income alias Rp 0 + punya hutang. Ada sekitar 100 lamaran kerja saya kirim saat itu, cuma 5 yang hubungi untuk interview dan tidak ada satupun yang menerima. Saya terjebak dalam dunia entrepreneurship!

Stres? Pastinya. Depresi? Untungnya tidak terlalu lebay. Bagaimana saya bisa bertahan dari kegagalan itu? Ada 3 poin utama yang menolong saya.

Tuhan

Saat jatuh bangkrut otomatis saya tidak bisa berpikir dengan baik apalagi dengan perut kosong, tidak ada yang bisa saya lakukan selain meratapi nasib. Sebagai manusia yang beragama pastinya saya punya tuhan. Akhirnya saya memutuskan untuk kembali ke agama (spiritual). 

Saya mulai memperbaiki ibadah, banyak berdoa dan belajar ilmu-ilmu agama. Saya muslim tapi saat sibuk dengan usaha dan pekerjaan, saya melupakan Allah. Saat saya jatuh baru ingat Allah. 

Ada yang pernah bilang "saat kita dihadapi dalam satu masalah berat, ujung-ujungnya kembali ke agama", dan saya mengalami hal itu. Intinya, dengan mendekatkan diri ke tuhan kita akan mendapatkan kedamaian hati dan pikiran. Kita akan mendapatkan petunjuk untuk menjalani segala cobaan hidup. 

Jiwa saya terasa lebih damai walaupun halangan dan rintangan menanti, dengan ketenangan jiwa saya bisa berpikir lebih baik dan logis. Saya bisa melalukan sesuatu dengan lebih realistis dan punya semangat untuk bangkit dari kegagalan.

Keluarga

Ibu dan adik-adik saya adalah orang pertama yang menerima kegagalan saya dengan ikhlas. Mereka membantu saya bertahan hidup dengan memberikan support mental dan finansial yang akhirnya saya masih bisa makan sehari-hari dan tinggal di tempat yang layak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2