Mohon tunggu...
Andhika Budi
Andhika Budi Mohon Tunggu... Penulis - Pemikir | Pecinta Buku | Gamers | Penikmat Anime

Berkarya untuk mengedukasi, bebagi wawasan dan berbagi informasi lainnya.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tahun Baru Hijriah Momentum Merenungi Makna Kehidupan untuk Menjadi Pribadi Baik

8 Agustus 2022   23:50 Diperbarui: 10 Agustus 2022   23:19 161
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Gambar jam yang menandakan pergantian waktu, Sumber : Dokumentasi Pribadi

Tidak terasa bulan Dzulhijjah 1443 Hijriah pun telah berakhir usianya dan memasuki awal babak yang baru yaitu bulan Muharram 1444 Hijriah. Ini merupakan sebuah awal bulan dalam kalender hijriah atau dalam istilah penyebutan Jawa lebih dikenal dengan nama lain sebagai bulan Sura (Sasi Suro).

Para sejarawan muslim hingga saat ini belum memiliki hasil yang final terkait akan penelitian yang telah dilakukan. Mereka belum bisa bersepakat dan menemukan bukti mengenai mengapa orang muslim di wilayah Nusantara (Asia Tenggara) terutama pada suku Jawa lebih menyukai penyebutan nama bulan Muharram dengan sebutan bulan Sura (Sasi Suro).

Namun, menurut para ulama bulan Muharram adalah bulan Allah yang sangat agung. Dia adalah bulan pertama dalam kalender Islam yang memiliki sebutan sebagai asyhurul hurum atau disebut sebagai bulan-bulan haram. Dalam ayat Al-Qur'an dan Al-Hadits menyebutkan, terdapat empat bulan yang disucikan dan diagungkan yang salah satunya adalah Muharram.

Maksud dari pengertian disucikan para ulama memiliki perbedaan pendapat dan di antaranya para ulama menafsirkan bahwa di dalam bulan yang suci ini agar setiap muslim untuk melakukan perbanyak amal ibadah di empat bulan tersebut. Dalam artian tidak hanya melaksanakan amal shalih yang menjadi perintah utama atau kewajiban. Namun diusahakan untuk mampu menjalankan ibadah yang sunah.

Selain itu tahun baru Hijriah juga memiliki pengaruh yang besar dalam sejarah kehidupan Islam. Karena, di tahun ini merupakan tahun baru bagi umat Islam yang menandai dimulainya kalender lunar Muslim. Kalender lunar ini digunakan bagi umat muslim untuk menentukan tanggal-tanggal penting di dalam Islam, termasuk awal Ramadhan atau bulan puasa, Idul Fitri, dan dimulainya musim haji.

Sistem yang digunakan untuk penanggalannya sendiri lebih pendek sebelas hari dari kalender Masehi atau kalender Gregorian. Sedang untuk metode yang digunakan dalam menentukan dimulainya tanggal tahun baru hijriah terdapat beberapa teknik yang digunakan. Yaitu dengan cara mengunakan perhitungan secara ilmiah melalui ilmu-ilmu metematika dan astronomi (Hisab) atau menggunakan penglihatan penampakan bulan secara resmi melalui peralatan optik seperti teleskop (Rukyat).

Dalam sejarah tahun baru Islam memiliki mula pada zaman kepemimpinan Umar bin Khattab Radhiyallahu'anhu. Pada waktu itu muncullah sebuah wacana tentang diperlukannya penanggalan yang baku dan seragam untuk mengatur berbagai urusan kenegaraan dan juga kemasyarakatan. Kemudian munculah berbagai macam gagasan yang diberikan oleh para tokoh terkemuka dari para sahabat terkait tentang penentuan awal tahun baru pada kalender Islam yang akan dibuat.

Hingga pada akhirnya disepakati salah satu usulan yang dapat diterima oleh semuanya yang kemudian Amirul Mukminin Umar bin Khattab Radhiyallahu'anhu mengumumkan bahwa tahun baru Islam diputuskan terhitung dari peristiwa pada mula terjadinya migrasi atau hijrahnya Rasulullah Shalallahu 'Alaihi Wasallam dan kaum muslimin dari Kota Mekkah menuju ke Madinah.

Proses hijrah ini lantas dianggap sebagai momentum dari salah satu peristiwa penting. Karena memiliki arti yang mendalam terkait tentang memulai lembaran baru dengan semangat kelahiran peradaban baru Islam di Madinah. Hingga terbentuknya sebuah masyarakat yang penuh dengan kedamaian, ketenangan, persaudaraan, keadilan serta penghormatan terkait tentang hak-hak asasi manusia. Kota yang bernama Yatsrib pada awal mulanya pun akhirnya berubah menjadi Al-Madinah Al-Munawarah (Kota yang bercahaya).

Oleh karena itulah, ditahun baru Islam 1444 Hijriah ini. Ada baiknya sebagai seorang muslim untuk melakukan sebuah perenungan diri dan mengevaluasi tentang perbuatan yang telah dilakukannya baik dimasa lampau maupun masa kini. Menjadi momen untuk membuka lembaran baru. Dengan meningkatkan kualitas diri dengan amal ibadah serta memperbanyak keilmuan terkait tentang agama Islam yang akan menjadi bekal diri baik di dunia maupun menghadapi pertangungjawaban akhirat kelak.

Karena setiap manusia pastinya tak luput dari dosa-dosanya. Baik itu dilakukan secara sadar dan sengaja maupun perbuatan yang tidak disadarinya. Bahkan jika kita luangkan waktu sejenak untuk diri ini merenung dan bertanya pada diri sendiri. Tentang apa sajakah hal yang sudah dilakukan hingga saat ini selama hidup. Pastinya pun semua perbuatan yang telah dilakukan tak luput dari dosa-dosa yang kita pasti menyadarinya walau tidak mengakuinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun