Mohon tunggu...
Anang Wicaksono
Anang Wicaksono Mohon Tunggu...

Mengagumi dan banyak terinspirasi dari Sang Pintu Ilmu Nabi. Meyakini sepenuhnya Islam sebagai rahmatan lil 'alamin, pembawa kedamaian dan kesejahteraan bagi semesta alam. Menjadikan menulis sebagai katarsis dan sebentuk kontemplasi dalam 'keheningan dan hingar bingar' kehidupan.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Merangkul Kaum LGBT untuk Ber-'Idul Fitri'

3 Februari 2016   09:36 Diperbarui: 3 Februari 2016   16:31 109 1 1 Mohon Tunggu...

 [caption caption="Dokumentasi pribadi"][/caption]Idul Fitri 1437 H masih terentang sekitar 5 bulan lagi. Namun rasanya tidaklah salah bila kita mulai berjuang untuk menapaki hari yang fitri itu mulai sekarang. Lagi pula, bukankah kembali ke fitrah tidak selalu harus pada 1 Syawal? Bahkan sudah seharusnya, sebagai makhluk Tuhan yang bernama manusia, setiap saat kita harus sadar diri untuk senantiasa berikhtiar menemukan fitrah kita kembali.

Pengembaraan dan Cahaya Fitrah Manusia

Pada hakikatnya, setiap manusia adalah pengembara. Pengembaraan pertama kita adalah dari Tuhan menuju dunia kehidupan yang sedang kita lakoni saat ini. Karena bekal kesucian (fitrah) dari Tuhan yang diberikan kepada kita, bagaikan sebuah lintasan cahaya yang cemerlang, pengembaraan pertama kita berlangsung sangat mulus. 

Pada pengembaraan pertama, kita tidak diberi pilihan atau pun kebebasan. Tanpa kita kehendaki, tahu-tahu, kita sudah lahir di dunia ini. Menangis sebagai seorang bayi manusia yang lahir dengan membawa kesucian tanpa dosa. Disambut dengan suka cita dan rasa syukur oleh kedua orang tua, keluarga dan sanak kerabat.

Berbeda dengan pengembaraan pertama, pengembaraan kedua kita yakni kembali kepada Allah akan lebih rumit. Pada pengembaraan kedua inilah kita diuji oleh Allah. Kita diberi kebebasan untuk memilih. Jalan lurus yang diridhoi-Nya untuk kembali pada-Nya atau jalan sesat yang ditunjukkan iblis beserta seluruh punggawanya. Jalan yang diridhoi Allah akan terlihat terjal penuh rintangan. Sedangkan jalan yang ditunjukkan iblis terlihat begitu mudah dan mulus penuh gemerlap duniawi.

Kendati sudah membawa cahaya fitrah dari Tuhan untuk menerangi perjalanan pulang kita, namun seiring waktu, debu-debu jalanan dan berbagai kotoran duniawi berpotensi besar untuk meredupkan dan menutupi cahaya fitrah itu. Belum lagi berbagai halangan dan rintangan duniawi lain yang tidak boleh diremehkan, bahkan bisa saja memadamkan cahaya fitrah kita sehingga menyesatkan atau membelokkan perjalanan kita kembali kepada Tuhan.

Namun Allah Maha Pengasih. Dia Maha Pengasih dari yang paling pengasih. Kasih Sayang-Nya meliputi segala sesuatu. Dia tahu beratnya perjalanan manusia untuk kembali kepada-Nya. Selain bekal cahaya fitrah yang telah diberikan-Nya kepada manusia, Tuhan juga mempersenjatai manusia dengan dua senjata utama yang bisa diandalkan. Yaitu akal dan agama. Dengan kedua senjata inilah manusia diharapkan bisa menjaga kecemerlangan cahaya fitrah untuk menapaki perjalanan pulang kepada Allah.

Tentang fitrah itu sendiri, apa yang dimaksud dengannya? Sebenarnya kita sudah terbiasa dengan istilah "fitrah" setiap kali merayakan Idul Fitri. Idul Fitri adalah hari dimana -- diharapkan -- kita menemukan fitrah kita kembali sebagai manusia setelah sebulan ditempa dengan puasa Ramadhan untuk membersihkan segala debu dan noda duniawi yang mengotori dan  menutupi hati sehingga kita berhasil menjadi insan bertakwa yang dirahmati, mendapat ampunan dan dibebaskan dari api neraka.

Fitrah adalah kesucian (dasar) yang kita bawa saat kita datang ke dunia ini. Kesucian ini dibekalkan Allah kepada kita agar kita bisa kembali pada-Nya. Fitrah adalah obor penerang perjalanan pulang kita kepada Tuhan. Maka berhati-hatilah dan jagalah agar obor penerang ini jangan sampai redup atau bahkan padam dalam perjalanan.

Bertindak korupsi, mencuri dan mengambil yang bukan hak kita adalah perbuatan buruk yang mengotori kesucian manusia. Maka korupsi, mencuri dan sejenisnya adalah bukan fitrah manusia. Begitu pula berbuat khianat, dusta, menghasut, mengadu domba dan sebagainya adalah perbuatan tercela yang menodai kesucian manusia. Maka perbuatan-perbuatan tercela itu juga bukan fitrah manusia. Membunuh, berzina, berjudi dan minum minuman keras adalah perbuatan yang diharamkan Allah. Maka perbuatan-perbuatan dosa itu juga bukan fitrah manusia.

Pada skala yang lebih luas mengenai semua ciptaan-Nya, Tuhan juga telah menetapkan fitrah-Nya. Dalam kitab suci-Nya, Al Qur'an, berkali-kali Tuhan menegaskan bahwa pada dasarnya segala sesuatu diciptakan secara berpasang-pasangan (baca Ar Ra'd : 3, Az Zukhruf : 12, Adz Dzariyat : 49, An Najm : 45, An Naba: 8). Seperti siang-malam, panas-dingin, kutub magnet utara - kutub magnet selatan, jantan-betina, pria-wanita dan lain-lain. Itulah fitrah atau kodrat penciptaan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN