Mohon tunggu...
Ria Utami
Ria Utami Mohon Tunggu... Blogger

Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.” ― Pramoedya Ananta Toer

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Gaya Hidup Baru, Selamatkan Keuangan yang Terganggu

27 Juni 2020   16:52 Diperbarui: 27 Juni 2020   16:49 73 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gaya Hidup Baru, Selamatkan Keuangan yang Terganggu
foto dan grafis: pribadi

Pandemi Covid-19 ini pengaruhnya memang benar-benar dahsyat. Ia mengubah segalanya mulai sistem pendidikan, cara beribadah, sampai gaya hidup. Bahkan, kondisi keuangan ikut ''terganggu''.

Hal tersebut tampak dari para pekerja di sektor informal atau pekerja yang bergantung pada usaha sehari-hari. Karena segala aktvitas dibatasi, pembeli atau customer berkurang bahkan tidak ada. Tak heran kalau banyak masyarakat yang status sosialnya berada di atas rata-rata tiba-tiba berbalik masuk kategori masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

Tak cuma itu, banyak perusahaan yang menerapkan beberapa strategi agar bisa survive. Di antaranya, memangkas jam kerja akibat pemberlakuan physical distancing dan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) sehingga berdampak pada pendapatan karyawan yang ikut dikurangi. Ehm, hal itu lah yang terjadi pada saya.

Dari yang kerja seminggu dengan enam hari kerja, kini perusahaan memberlakukan lima hari kerja. Kalau selama ini kami harus ke kantor untuk menyelesaikan pekerjaan, sekarang cukup di rumah dan hanya dua-tiga kali dalam seminggu piket ke kantor. Otomatis, beberapa tunjangan dipotong. OMG.  

Akibatnya, ada beberapa perubahan pengaturan keuangan keluarga. Ada pos-pos pengeluaran yang membengkak, seperti biaya penggunaan listrik dan air yang cukup membuat saya mengelus dada. Langsung melonjak. Pasalnya, kami banyak beraktivitas di rumah, bekerja dan belajar dari rumah.

WFH dan SFH

Pos untuk kebutuhan gadget juga bertambah. Saya sampai membeli laptop baru karena perangkat lama sudah tidak mumpuni untuk memenuhi kebutuhan kerja dan sekolah melalui daring.

Di tengah pandemi seperti ini, saya juga menambah pengeluaran di pos kesehatan untuk menjaga daya tahan tubuh. Seperti membeli vitamin, masker, jamu-jamuan, dan menambah asupan buah serta sayuran.

Namun di sisi lain, ada pengeluaran yang terpangkas. Seperti uang sekolah dan les anak-anak memberikan potongan sebesar 10 persen karena belajar jarak jauh. Biaya transportasi ke kantor dan sekolah cukup berkurang. Beruntungnya, cicilan untuk kendaraan dan rumah sudah lunas. Jadi, saya bisa sedikit bernafas lega.

Saat seperti ini memang butuh sikap cerdas dan bijaksana dalam membeli barang. Ada pos-pos pengeluaran lain yang saya revisi, yaitu belanja kosmetik. Karena kerja dari rumah dan jarang bepergian, otomatis pemakaian kosmetik jadi berkurang. Apalagi, kalu keluar selalu pakai masker. Jadi, tanpa pulasan lipstik pun tak jadi soal. Hehe...

Selain itu, saya mengurangi pos entertainment, seperti nonton bioskop, rekreasi, menginap di hotel, dan makan di resto. Saya memilih nonton film di rumah dengan TV kabel yang sudah sepaket dengan internet. Lalu, untuk makan, saya memilih memasak sendiri yang tentu lebih hemat dan higienis untuk sekeluarga. Bahannya pun saya lebih suka yang lokal karena lebih segar dan murah ketimbang impor.   

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN