Mohon tunggu...
Ria Utami
Ria Utami Mohon Tunggu... Blogger

Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.” ― Pramoedya Ananta Toer

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Dua Spot di Ngawi yang Wajib Dikunjungi

4 Januari 2019   13:26 Diperbarui: 4 Januari 2019   13:36 177 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dua Spot di Ngawi yang Wajib Dikunjungi
Dokumentasi pribadi

Tak pernah terbayang saya mengajak anak-anak liburan ke Ngawi. Selama ini, saya singgah di kota yang berbatasan langsung dengan Jawa Tengah cuma untuk transit ketika ke Jogjakarta. Tak lama. Paling sekitar enam sampai delapan jam. Sekadar untuk melepas penat. 

Tapi, di pertengahan tahun lalu, iseng-iseng saya bertandang ke kota yang terkenal dengan keripik tempenya. Awalnya untuk menjenguk saudara. Lha kok disuruh bermalam sekalian.

Kesempatan itu pun saya pakai untuk menjelajah Ngawi. Ada beberapa tempat yang sempat saya kunjungi. Di antaranya, Kebun Teh Jamus. Letaknya di Kecamatan Sine, sekitar 45 kilo dari Ngawi. Ya, kalau dihitung, butuh waktu 1,5 jam ke sana.

Aksesnya nggak terlalu sulit, kok. Penunjuk arahnya pun mudah dijumpai. Jalannya juga bagus meski makin menyempit ketika sudah memasuki Ngrambe. Pemandangannya, wah jangan ditanya. Aduhai. Apalagi ketika hampir tiba di lokasi. Dengan sawah di kanan kiri serta perbukitan yang mengelilinginya. Udaranya juga sudah terasa sejuk. Beda dengan Kota Ngawi-nya.

Cuma, pastikan BBM kendaraan full tank karena sepanjang Ngawi hingga Kebun Teh Jamus, kami hanya menjumpai sekitar 2 SPBU. Padahal, jalannya kan naik turun dan berkelok saat hampir tiba.

Sebelum memasuki area Kebun Teh, kami membeli tiket masuk Rp 8 ribu termasuk satu paket teh yang terbungkus rapi. Ada beberapa jenis seperti teh hijau, hitam, dan melati.

Kebun teh tersebut memiliki luas wilayah sebesar 478,2 hektare. Luas tanah yang ditanami teh seluas 460 hektare, sedangkan sisanya, yaitu 60,2 hektare, ditumbuhi oleh tanaman pohon dengan batang kayu besar. Dengan adanya pepohonan rindang, kawasan Kebun Teh Jamus terasa semakin sejuk. Meskipun matahari sedang terik-teriknya, tapi udaranya adem dan anginnya kenceng.Sejauh mata memandang, yang terlihat hamparan kebun teh. Uniknya, bukit kecil yang ditanami oleh puluhan tanaman teh itu berbentuk piramida. Pohon teh tertata rapi serta jalan-jalan setapak di samping kiri kanannya membuat sekilas piramida itu berbentuk seperti Candi Borobudur. Karena itu, kebun teh berterasering itu dinamakan Borobudur Hill atau Bukit Borobudur.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Kami sempat berfoto dengan latar belakang bukit itu. Tapi sayangnya nggak sempat naik karena telapak kaki sedang tak bersahabat. Oya, untuk yang suka dengan tantangan udara dingin, bisa juga nyoba berenang di kolam permandiannya. Tentu saja, airnya brrrr...dingiiin. 

Di bawah perbukitan teh itu terdapat hamparan ilalang yang kalo buat spot foto, keren banget. Dari area itu juga tersedia beberapa pos pantau. Pemandangan eksotis pegunungan dan perkotaan dari ketinggian terpancar dari pos tersebut.

Jangan lupa membeli jagung bakar untuk menemani menikmati keindahan alam di sana. Untuk oleh-olehnya, apalagi kalau bukan aneka macam teh yang dikemas.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Tak cuma berwisata alam. Saya sempat mampir ke salah satu peninggalan bersejarah di Ngawi. Namanya Benteng Van Den Bosch. Lokasinya di tengah kota, tak terlalu susah untuk menjangkaunya. Dari alun-alun Ngawi, sekitar 1 kilometer ke arah Timur. Petunjuk arahnya pun cukup jelas.

Setiba di lokasi, saya sempat bertanya-tanya, mana sih bentengnya? Karena, saya cuma melihat gundukan tanah yang ditanami pepohonan hijau. Ternyata, sebuah bangunan megah tampak di baliknya, ketika saya menyeberangi jembatan.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Kita memasuki gerbang berbentuk lengkung. Di dinding dalam pintu masuk, tertempel foto seorang bule. Tertulis di bawah foto, namanya Jendral Van Den Bosch 1830-1833. Dia adalah Gubernur Jenderal Hindia-Belanda yang saat berkuasa di Indonesia menerapkan sistem tanam paksa (cultuurstelsel).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN