Mohon tunggu...
Sosbud

Cerita Si Tulang Punggung Kemiskinan (PKH)

2 Maret 2019   22:58 Diperbarui: 3 Maret 2019   00:20 0 0 0 Mohon Tunggu...
Cerita Si Tulang Punggung Kemiskinan (PKH)
sumber: kompas.com

Menjadi salah satu negara yang memiliki jumlah penduduk terbanyak di dunia, sudah menjadi keharusan bagi pemerintah kita untuk memutar otak sedemikian keras. Jumlah penduduk yang totalnya mencapai dua ratus juta jiwa lebih tersebut, hampir kesemuanya menuntut yang namanya ingin disejahterakan. Lebih-lebih dengan hal yang menyangkut tatanan ekonomi keluarga.

Sebagai negara yang masih dalam taraf  perkembangan, hingga kini kenyataannya Indonesia masih belum mampu untuk menyelesaikan segala bentuk persoalan yang ada. Terutama hal yang menyangkut keriskanan seperti angka putus sekolah dan kemiskinan. Tercatat hingga tahun lalu, masing-masing angka tersebut masih berada di tingkat yang lumayan tinggi.

Meskipun dikatakan mengalami penurunan di tahun 2018 sebesar 633,2 ribu jiwa dari tahun sebelumnya sebesar 26,58 juta jiwa pada September 2017.  Badan Pusat Statistik sendiri mencatat, terhitung hingga Maret 2018 tingkat kemiskinan di Indonesia masih menyentuh angka yang cukup fantastis. Ada sebanyak 25,95 juta jiwa masyarakat kita masih dikategorikan sebagai penduduk miskin yang membutuhkan penanganan serius.

Sebagai pihak yang paling bertanggungjawab terhadap situasi ini. Tentunya pemerintah kita tidak tinggal diam begitu saja. Berbagai macam cara mulai dari menangani permasalahan sosial, pemerintah yang konsentrasi dengan kawasan 3T, hingga meluncurkan program berbasis keluarga sejahtera seperti PKH yang dieluh-eluhkan bisa menjadi tulang punggung dalam mengatasi kemiskinan nasional.  Kesemuanya diharapkan bisa menjadi alat yang membantu pemerintah dalam menangani problematika yang ada.

Salah satu program yang katanya bisa menjadi cara efektif dalam mengatasi kemiskinan tak lain adalah Program Keluarga Harapan (PKH). Program yang yang diluncurkan sejak tahun 2007 itu diklaim menjadi salah satu sebab menurunnya grafik kemiskinan nasional tahun lalu. 

Tapi sebagus apapun yang namanya program, tentu terdapat celah kekurangan yang perlu mendapatkan porsi perbaikan. Agar ketercapaian dari tujuan yang telah direncanakan sebelumnya, bisa memperoleh hasil dengan semaksimal mungkin. 

Pertanyaannya, apakah Program Keluarga Harapan pada akhirnya bisa mensejahterakan?

Sedangkan sejahtera sendiri memiliki arti sebuah keadaan yang baik, dimana seseorang bisa hidup dengan makmur dan memperoleh kedamaian. Sejauh ini PKH memang membantu secara finansial, tapi untuk memperoleh makna sejahtera dengan sesungguhnya. PKH sepertinya belum mampu untuk menjawab tantangan tersebut.

Pasalnya, dengan model bantuan yang diberikan dalam bentuk nominal uang. Program ini masih belum cukup untuk dijadikan sebagai alat pengentas kemiskinan yang diprioritaskan. Sebab yang dibutuhkan masyarakat saat ini tidak hanya sebatas materi, tapi juga bantuan berupa pemberdayaan diri agar tidak selalu menjadi masyarakat yang cengeng.

 

Program Keluarga Harapan dan Uang Saku

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2