Lihat ke halaman asli

Khairun Azrianti

Mahasiswa Universitas Islam Negeri Sumatera Utara

TERVERIFIKASI

Mahasiswa Ilmu Komputer UINSU 2017

Pembelajaraan Daring Dan Peran Guru Di Masa Covid-19

Diperbarui: 30 April 2020   12:42

pinterest

Pendemi covid-19 sampai saat ini masih menghantui seluruh dunia, dan sampai saat ini juga semua aktivitas menjadi terganggu, termasuk segi pendidikan akibatnya proses belajar mengajar terganggu, dan menjadi penyebab aktivitas pembelajaraan daring hal itu mengikuti kebijakan pemerintah mengenai Work From Home (WFH). Dan pembelajaraandi uiniversitas dan sekolah – sekolah dilaksanakan melalui beberapa aplikasi tertentu tergantung kepada kebijakan instansi tersebut.

            Indonesia, sudah hampir 3 bulan pandemi ini melanda indonesia, virus ini yang terjadi awal pertama pada bulan Desember 2019 terjadi di kota wuhan china. Penyebaran Covid-19 terjadi sangat cepat,, jumlah kasus positif Covid-19 di indonesia, kian hari kian menunjukan grafik yang meningkat tajam. Terutama di provinsi yang terpapar sangat parah yaitu DKI Jakarta, Bogor,  Sulawesi Selatan dan Sumatera Utara. Maka pemerintah pemberlakukan sosial distancingyaitu himbauan untuk menjaga jarak minimal 2 meter diantara masyarakat, menjauhi aktivitas dari segala bentuk perkumpulan, dan mengindari adanya pertemuan yang melibatkan banyak orang. Upaya tersebut diperingatkan kepada masyarakat agar dapat dilakukan untuk memutus rantai penyebaran pandemi covid-19 yang terjadi saat ini. Selanjutnya terjadinya wacana dari pidato presiden hingga diputuskan pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Di beberapa provinsi di indonesia.       

            Pendidikan di indonesia pun menjadi salah satu dampak dari akibat adanya pandemi covid-19. Menteri pendidikan dan kebudayaan, Nadiem Anwar Makarim telah resmi mengeluarkan surat edaran pada 24 Maret 2020 lalu yaitu mengenai kebijakan dengan meliburkan sekolah dan universitas untuk beberapa bulan kedepan dan menggati proses Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) di rumah masing masing dengan menggunkan sistem dalam jaringan (daring). Dengan sistem pembelajaraan daring ini guru harus benar  benar memperhatikan belajar siswa yang dilakukan secara online, seperti harus lebih menjelaskan pembelajaraan secara rinci dan mudah dipahami oleh siswa yang dilakukan secara online. Dan bahkan pemerintah sepakat untuk mentiadakan Ujian Nasional (UN) di tahun ini.  

Dengan menggunakan sistem pembelajaraan secara online (daring) ini, terdapat permasalahan yang muncul yang dihadapi oleh siswa dan guru, seperti materi pelajaran yang belum selesai disampaikan oleh guru kemudian guru mengganti dengan tugas lainnya. Hal tersebut menjadi keluhan bagi siswa karena tugas yang diberikan oleh guru banyak, dan untuk mengerjkannya yang belum paham. Dan juga permasalahan akses informasi yang terkendala oleh sinyal yang menyebabkan lambatnya dalam mengakses informasi. Siswa terkadang tetinggal dengan informasi akibat dari sinyal yang kurang memadai. Akibatnya merekaterlambat dalam mengumpulkan suatu tugas yang diberikan oleh guru. Penerapan pembelajaraan daring ini juga membuat guru berpikir kembali, mengenai model dan metode pembelajaraan yang akan digunakan.

pinterest

Dan apakah sebenarnya pembelajaraan Daring itu? Daring atau disebut jugan dengan singkatan dari komunikasi dalam jaringan merupakan cara komunikas yang mana menyampaikan dan menerima pesan maupun video yang dilakukan dengan atau melalui jaringan internet.

Ada beberpa pengertian dari komunikasi dalam jaringan yaitu “ komunikasi ialah proses penyampaian pikiran atau perasaan oleh seseorang kepada orang lain dengan menggunakan lambang – lambang yang bermakna bagi kedua pihak, dalam situasi yang tertentu komuniksi menggunakan media tertentu untuk mengubah sikap atau tingkah laku seseorang atau sejumlah orang sehingga ada efek tertentu yang di harapkan” (Effendy, 2000)

Dan beberapa peran pembelajaraan daring yaitu: pertama, memudahkan informasi,  komunikasi pembelajaraan daring yang mempunyai fungsi untuk media menyampaikan pesan dan informasi kepada penerima informasi lebih cepat, disini guru bisa menggunkan media pembelajaraan daring dengan menggunakan aplikasi seperti Latitude Learning, Skype, Goggle Hangouts Meet, Zoom, Discord, WhatsApp, Edmodo, Ruang Guru dan Goggle Classroom. Sarana – sarana tersebut dapat digunkan secara maksimal, sebagai media online tersebut, maka secara tidak langsung kemampuan menggunakan serta mengakses teknologi semakin dikuasai oleh guru maupun siswa.

Kedua, juga mempermudah guru untuk menjelaskan materi yang akan di jelaskan kepada siswa. Bisa dilakukan dimana saja, ini artinya baik pagi hari, siang, sore dan  malam tidak ada masalah jika melakukan komunikasi pembelajaraan daring, dan bisa disesuaikan dengan jadwal pembelajaraan yang ada sebelumnya seperti biasannya.

Ketiga,  Partisipasi pembelajaraan daring menjadikan peningkatan partisipasi dalam arti menambah individu atau kelompok dalam proses komunikasi. Misalkan ada seorang siswa yang ingin bertanya kepada guru maka siswa tersebut bias bertanya langsung kepada sang guru tanpa ragu untuk bertanya, karena adanya privasi yang biasanya hanya guru dan siswa tersebut yang mengetahui di beberapa aplikasi. Dan proses partisipasi biasanya dibuat oleh guru sebagai kehadiran siswa tersebut pada waktu pembelajaraan daring sedang berlangsung dan disini guru bisa melihat dan menilai mana siswa yang aktif di dalam diskusi pembelajaraan daring. Dan apa peran guru di dalam pendemi ini?

Halaman Selanjutnya

Terpopuler

Nilai Tertinggi

Feature Article

Terbaru

Headline