Mohon tunggu...
Amnina Auliyaa
Amnina Auliyaa Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa

Get your sparkle on. Show this world where you belong.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Perubahan dalam Society yang Mempengaruhi Pekerjaan di Masa Depan

20 Mei 2021   10:53 Diperbarui: 27 Mei 2021   23:36 91 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Perubahan dalam Society yang Mempengaruhi Pekerjaan di Masa Depan
redefining-reality-society-qbs-main-60afcaa68ede484e260db9b2.jpg

Tidak ada yang lebih pasti dari perubahan. Dunia masa depan akan berbeda dari dunia kita saat ini. Meskipun perubahan itu pasti, memprediksi bentuk yang akan diambil perubahan dan terutama tanggapan apa yang akan dibuat orang terhadap perubahan sangat tidak pasti. Prediksi seringkali salah. Disini kita akan berbicara tentang masa depan yang tidak jauh, berdasarkan tren yang kita lihat saat ini. Dimulai dengan mendeskripsikan perubahan di lingkungan sosial yang kemungkinan besar memengaruhi cara orang bekerja.

Perubahan paling besar dalam pekerjaan mungkin berasal dari perubahan nilai-nilai sosial. Misalnya, undang-undang pekerja anak dan pendidikan wajib selamanya mengubah komposisi pekerja pabrik di Amerika Serikat. Nilai memengaruhi siapa yang bekerja, di mana mereka bekerja, dan kapan mereka bekerja. Sulit untuk mengatakan dengan yakin bagaimana perubahan tersebut akan mempengaruhi pekerjaan di masa depan. Namun, ada tren tertentu yang mungkin terbukti berpengaruh. Beberapa tren seperti itu, terutama berlaku di Amerika Serikat:

  • Saat ini, angkatan kerja menua, atau lebih tepatnya, usia rata-rata pekerja meningkat. Pada tahun 1984, median usia angkatan kerja adalah 35 tahun. Pada tahun 2016 menjadi 42 tahun, dan pada tahun 2026 diproyeksikan menjadi 42,3. Generasi baby boom sekarang sebagian besar telah melewati usia paruh baya. Terlepas dari kenyataan bahwa banyak yang mempertimbangkan pensiun secara serius untuk pertama kalinya, persentase pekerja yang lebih tua (usia 55 tahun ke atas) dalam angkatan kerja diproyeksikan menjadi kelompok demografis tunggal terbesar (24,8%) pada tahun 2024 (Morisi, 2016).
  • Selama 40 tahun terakhir, perempuan semakin banyak yang bekerja. Pada tahun 1960, hanya 36% perempuan yang bekerja. Pada 2016, 57% perempuan bekerja. Beberapa pekerjaan telah berubah secara radikal dalam jumlah relatif pria dan wanita selama ini. Dua contoh yang muncul di benak adalah pengacara dan psikolog (DeWolf, 2017).
  • Keragaman tenaga kerja di Amerika Serikat diperkirakan akan meningkat di masa depan. Hispanik khususnya diharapkan meningkat lebih cepat daripada kelompok lain. Misalnya, orang Hispanik menyumbang sekitar 12,5% dari angkatan kerja pada tahun 2000 tetapi membentuk hampir 18% dari angkatan kerja pada tahun 2017 (U.S. Census Bureau, 2018).
  • Generasi muda tertanam kuat di dunia kerja. Generasi Milenial (lahir antara tahun 1981 dan 1996) kini menjadi generasi terbesar dalam angkatan kerja (per 2016; Fry, 2018). Baik Generasi X (lahir antara 1965 dan 1980) dan Milenial adalah kelompok demografis berpendidikan paling tinggi dalam sejarah. Tapi tidak hanya mereka membawa peningkatan keterampilan; Mereka juga memiliki ekspektasi yang berbeda dibandingkan dengan generasi sebelumnya.

Selain perubahan demografis, mungkin ada perubahan dalam peran pekerjaan dalam kehidupan masyarakat. Jumlah pendidikan yang diterima rata-rata orang terus meningkat sejak Revolusi Industri, dan tampaknya tren ini akan terus berlanjut. Satu efek samping dari peningkatan pendidikan adalah bahwa orang-orang yang berpendidikan tinggi menginginkan dan mengharapkan pekerjaan yang mereka anggap bermakna. Orang-orang seperti itu sering kali menginginkan pekerjaan yang berkontribusi pada perkembangan mereka sendiri (pekerjaan yang menantang atau berkembang sendiri) atau berkontribusi pada kesejahteraan orang lain dengan cara yang tidak sepele (identitas tugas dan signifikansi tugas). Di Swedia, misalnya, Volvo memiliki masalah kehadiran dengan tenaga kerja produksinya yang berpendidikan tinggi. Salah satu alasan utama untuk memperkenalkan kelompok kerja otonom di pabrik Volvo's Kalmar adalah bahwa kelompok kerja tersebut tidak begitu terhalang oleh ketidakhadiran daripada jalur perakitan tradisional (Karlsson, 1976). Volvo juga berharap dengan menerapkan kelompok kerja dan pelatihan silang, pekerja tidak akan terlalu bosan dan lebih mungkin untuk datang bekerja.

Kelompok pekerja berlabel Generasi X telah dideskripsikan mencari keseimbangan antara aktivitas kerja dan non-kerja. Dengan kata lain, mereka ingin memiliki kehidupan di luar pekerjaan. Orang-orang seperti itu mungkin menetapkan prioritas lebih rendah pada pekerjaan daripada para baby boomer yang lahir setelah Perang Dunia II. Kelompok pekerja berlabel Milenial digambarkan memiliki keterampilan teknis yang kuat tetapi kurang memiliki keterampilan lain seperti mendengarkan, berkomunikasi, dan menjadi pemain tim. Selain itu, kaum Milenial digambarkan menginginkan kepuasan instan daripada komitmen waktu dan upaya jangka panjang. Perbedaan antara baby boomer, Generasi X, dan Milenial kemungkinan besar akan menjadi tantangan dalam mendesain dan mendesain ulang karya untuk mengakomodasi sudut pandang mereka yang berbeda. Dengan jumlah wanita yang bekerja lebih banyak, pasangan karier ganda menjadi semakin umum (terutama di generasi yang lebih muda). Mitra dalam pasangan seperti itu mungkin kurang bersedia untuk pindah atau hanya kurang bersedia berkorban untuk majikan karena karier pasangan mereka.

Apa maksud semua ini? Salah satu kemungkinannya adalah bahwa pekerjaan perlu mengakomodasi orang lebih banyak daripada yang dibutuhkan orang untuk mengakomodasi pekerjaan. Misalnya, jadwal kerja yang fleksibel atau working at home (sering disebut "telecommuting") telah dan akan semakin diterima sebagai cara untuk memungkinkan pasangan atau pekerja paruh waktu untuk bekerja pada jarak yang lebih jauh dari kantor. The Bureau of Labor Statistics melaporkan (pada tahun 2004) bahwa sekitar 28% pekerja memiliki jadwal kerja yang fleksibel yang memungkinkan mereka untuk mengubah waktu mereka memulai atau mengakhiri pekerjaan (U.S. Department of Labor [DOL], 2005b), dan bahwa sekitar 15% dari pekerja melakukan beberapa pekerjaan di rumah ((U.S. DOL, 2005a).

Tren terbaru lainnya adalah apa yang disebut "gig" economy. Juga disebut pengaturan pekerjaan kontingen dan alternatif oleh Bureau of Labor Statistics (lihat juga Cappelli & Keller, 2013; Spreitzer, Cameron, & Garrett, 2017), hampir 4% pekerja dalam peran kontingen, hampir 7% pekerja adalah kontraktor independen , hampir 2% adalah pekerja panggilan, dan sekitar 1,5% pekerja bekerja untuk agen bantuan sementara atau agen kontrak. Menariknya, angka ini dari Mei 2017 lebih rendah daripada tahun 2005, terakhir kali data skala besar dikumpulkan (Bureau of Labor Statistics, 2018). Terlepas dari angka absolutnya, ada kepercayaan luas bahwa jenis pengaturan kerja ini akan semakin umum.

Kemungkinan lain adalah bahwa pekerjaan akan menjadi semakin kompleks untuk memungkinkan individu yang berpendidikan tinggi mengalami pertumbuhan dan tantangan di tempat kerja. Kemungkinan lain adalah bahwa sifat dan kualitas interaksi sosial antar karyawan dengan latar belakang yang beragam akan menjadi isu yang lebih penting di tempat kerja.

Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan