Mohon tunggu...
ammara syifa
ammara syifa Mohon Tunggu... Penulis - Ammara Syifa Yuniar, seseorang yang menyukai kegiatan membaca dan selalu ingin belajar menulis.

Ra, Tulisan yang baik adalah ketika kamu menulisnya, kamu tidak akan berani menghapusnya karena itu adalah kebaikan yang membawamu ke Jannah-Nya. Insyaa Allah.... Temui aku di IG @ammarass dan @yuniaraaaaaaaaaπŸ–

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Bu, Ternyata Menjadi Anak Rantau Tidak Mudah

20 September 2022   06:55 Diperbarui: 20 September 2022   07:12 117 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Bu, ternyata menjadi anak rantau tidak mudah. Meski jarakku tidak terlalu jauh dari rumah, tapi wajahmu selalu menjadi bayang yang membuat hati gundah.

Bu, aku takut gagal. Banyak ketakutan yang hinggap, dan aku hanya mampu membeku banyak harap. Harapan yang entah akan tercapai atau sebatas menjadi angan yang terikat.

Bu, kepercayaanmu kala itu... aku takut jika saat ini perlahan akan luntur.Β 

Tidak ada lagi anakmu yang dahulu diagung-agungkan ketika sekolah, menjadi yang terbaik di kelas, dan satu-satunya yang paling bisa.

Ke mana sekarang itu, ya, Bu ?

Ternyata, menapaki tingkat perguruan tinggi sesulit ini, Bu.Β 

Setiap aku menemui kesulitan atau kegagalan, aku hanya bisa mengadukannya pada Tuhan. Agar Dia memberikan yasr-Nya untukku, dan berharap aku akan semangat setelahnya.

Setiap aku menemui hal yang membuatku menangis, aku hanya ingin pulang....

Kegiatan memejamkan mata, kemudian terbayang wajahmu dan bapak, adalah rutinitas yang berakhir dengan air mata, Bu.

Malam yang semakin menuju dini hari adalah waktu-waktu ternyamanku untuk menangis. Meminta kekuatan pada-Nya menjadi saat yang tak pernah henti untuk kulewatkan.Β 

Katamu, "Datanglah pada-Nya ketika kamu bersedih. Dia lah yang akan menghilangkan gundahmu, Nak".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan