Mohon tunggu...
Amira Yuniar Rachmawati
Amira Yuniar Rachmawati Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa UIN Maulana Malik Ibrahim Malang Tahun Angkatan 2020

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Ketahuilah Gangguan Perkembangan Baca pada Anak

8 April 2021   21:58 Diperbarui: 8 April 2021   22:06 54 1 0 Mohon Tunggu...

Membaca adalah kegiatan yang tujuannya adalah proses melihat teks tertulis dan memahami isi teks dengan suara keras atau tanpa suara. Membaca merupakan imajinasi pembaca, disukai oleh publik dan dipahami oleh yang tercinta. Kegiatan membaca meliputi membaca dengan suara keras dan membaca diam. Membaca dengan lantang adalah kegiatan membaca yang dilakukan dengan membaca dengan suara keras di depan umum. Sedangkan silent reading merupakan kegiatan membaca yang serius, tujuannya untuk memahami dan memahami maksud atau tujuan penulis melalui media tertulis.

Membaca juga merupakan salah satu jenis kemampuan berbahasa melalui tulisan reseptif, karena dengan membaca seseorang akan memperoleh informasi, pengetahuan, dan pengalaman baru yang belum pernah ada sebelumnya.

Oleh karena itu dengan membaca anak bisa membuka jendela dunia. Tidak cukup sampai disini saja ada gangguan yang mempengaruhi perkembangan membaca pada anak. gangguan ini biasa disebut dengan gangguan disleksia.

Disleksia adalah gangguan belajar yang ditandai dengan kesulitan dalam membaca, menulis, atau mengeja. Penderita disleksia akan kesulitan mengenali kata-kata yang diucapkan dan mengubahnya menjadi huruf atau kalimat.

Disleksia adalah penyakit neurologis pada bagian otak yang memproses bahasa dan dapat ditemukan pada anak-anak atau orang dewasa. Bahkan jika seorang penderita disleksia mengalami kesulitan belajar, penyakit ini tidak akan mempengaruhi tingkat kecerdasan seseorang.

Gejalanya pun bervariasi, tergantung kepada usia dan tingkat keparahan yang dialami penderita. Gejala dapat muncul pada usia 1-2 tahun, atau setelah dewasa.

Pada anak kecil, gejala mungkin sulit dikenali. Namun setelah anak masuk sekolah, gejala-gejala tersebut akan semakin terlihat jelas, terutama saat anak belajar membaca. Gejala yang muncul antara lain:

  • Perkembangan wicara lebih lambat dibandingkan anak-anak lain pada usia yang sama.
  • Sulit untuk memproses dan memahami apa yang didengar.
  • Tidak dapat menemukan kata yang tepat untuk menjawab pertanyaan tersebut.
  • Sulit untuk mengucapkan kata-kata yang tidak biasa.
  • Kesulitan dalam mempelajari bahasa asing.
  • Sulit untuk mengingat banyak hal.
  • Sulit mengeja, membaca, menulis dan berhitung.
  • Selesaikan tugas membaca atau menulis secara perlahan.
  • Mempelajari nama dan bunyi huruf sangat lambat.
  • Hindari aktivitas membaca dan menulis.
  • Sulit untuk mengingat huruf, angka dan warna.
  • Kesulitan dalam tata bahasa dan lampiran kata.
  • Sering salah mengucapkan nama atau kata.
  • Biasanya ditulis terbalik, seperti "pit" saat diminta menulis "tip".

Penyebab dan faktor risiko disleksia belum jelas apa penyebab disleksia, namun diyakini kondisi ini terkait dengan kelainan genetik yang memengaruhi kinerja otak dalam membaca dan bahasa. Banyak faktor yang diduga menjadi pemicu kelainan gen ini antara lain:

  • Infeksi atau paparan nikotin, alkohol dan obat-obatan selama kehamilan.
  • Kelahiran prematur atau berat lahir rendah.
  • Riwayat keluarga disleksia atau ketidakmampuan belajar juga dapat menyebabkan anak-anak menderita disleksia.

Pengobatan disleksia, meskipun disleksia diklasifikasikan sebagai penyakit yang tidak dapat disembuhkan, pengujian dan pengobatan sejak tahun-tahun awal telah terbukti efektif dalam meningkatkan kemampuan membaca pasien.

Terapi wicara merupakan salah satu cara paling efektif untuk meningkatkan kemampuan literasi pasien disleksia. Metode suara berfokus pada peningkatan kemampuan untuk mengenali dan memproses suara. Dalam metode suara, pasien akan diberi tahu tentang hal-hal berikut:

  • Kenali bunyi dari kata-kata yang terdengar serupa, seperti "pasar" dan "pagar".
  • Ejaan dan tulisan, dari kata sederhana hingga kalimat kompleks.
  • Pahami huruf dan pengaturan huruf yang membentuk bunyi-bunyi ini.
  • Bacalah kalimat tersebut dengan benar dan pahami arti kalimatnya.
  • Tulis kalimat dan pahami kosakata baru.

Untuk membantu pemulihan anak, orang tua dapat melakukan hal berikut :

  • Bacalah dengan lantang di depan anak itu. Langkah ini lebih efektif bila dilakukan pada anak berusia 6 bulan ke bawah. Ketika anak sudah cukup besar, mintalah anak untuk membacakan cerita bersama setelah mendengarkan cerita sebelumnya.
  • Ajak anak untuk berani membaca. Hilangkan ketakutan anak-anak untuk membaca. Dengan membaca secara teratur, kemampuan membaca anak akan meningkat.
  • Bekerja sama dengan guru sekolah. Diskusikan kondisi anak dengan guru di sekolah anak tersebut kemudian diskusikan cara yang paling tepat untuk membantu anak tersebut berhasil di kelas. Berkomunikasi dengan guru secara teratur agar Anda dapat memahami kemajuan anak Anda di sekolah.
  • Bicaralah dengan anak Anda tentang kondisinya. Biarkan anak memahami bahwa situasinya dapat diperbaiki, sehingga mereka bersemangat dalam belajar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN