Mohon tunggu...
Amira Shahab
Amira Shahab Mohon Tunggu... Seorang Mahasiswi

Program Studi Administrasi Keuangan dan Perbankan.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Bagaimana Harga Layanan Kesehatan dan Obat-obatan Memengaruhi Kehidupan Warga Amerika Serikat

10 Desember 2019   15:40 Diperbarui: 10 Desember 2019   15:49 57 0 0 Mohon Tunggu...

Pelayanan kesehatan dan obat-obatan menjadi salah satu kebutuhan primer manusia. Kalau kita sakit, maka kita berhak untuk mendpaatkan pelayanan kesehatan . Sudah banyak pelayanan kesehatan yang disediakan oleh negara-negara. Contoh; Indonesia mempunyai BPJS, Canada mempunyai medicare, UK mempunyai NHS (National Healthcare Service), dan sebagainya. Sistem-sistem tersebut membantu pelayanan kesehatan menjadi lebih mudah di akses, dan didapatkan.

Tetapi, di Amerika Serikat, healthcare masih menjadi sebuah perdebatan public karena harganya yang jauh lebih mahal dibanding dengan Negara lain. Mereka juga tidak mempunyai program pelayanan kesehatan universal seperti Negara maju lainnya. Contohnya; harga rata-rata insulin di Amerika adalah $360, sementara di Inggris hanya $65 (menurut T1 International Insulin and Diabetes Supply Survey). Sementara harga produksi rata-rata insulin adalah $3.69 -- 6.16.

Hal ini terjadi karena Amerika tidak mempunyai regulasi-regulasi tertentu mengenai penaikkan harga obat-obatan dari pihak produsen.

Martin Shrkeli, seorang eksekutif biofarmasi, telah meningkatkan harga Daraprim dari USD$13.50 menjadi USD$750.00 dalam semalam. Bukan hanya itu, Perusahaan Mylan telah meningkatan harga Albuterol (obat Asthma) dari $11 menjadi $434. Mereka juga meningkatkan harga doxycycline hyclate (obat untuk menyembuhkan infeksi) dari 27$ ke 1849$ (Sumber: House.gov)

Harga obat yang tinggi sangat membahayakan pasien, Biaya medis dan pengeluaran pribadi pasien dapat menyebabkan meingkatnya tingkat bangkrut, dan 10-25% pasien menunda, matau bahkan meninggalkan perawatan karena harga obat-obatan yang menyebabkan kendala keuangan.

Sebagai contoh, pada leukemia myeloid kronis, tingkat kelangsungan hidup 8-10 tahun adalah 80 persen di Eropa (Eropa mempunyai pelayanan kesehatan universal); di Amerika Serikat, dimana kondisi keuangan dapat membatasi akses dalam menjangkau obat-obatan, kelangsungan hidup 5 tahun adalah 60 persen. Dalam survei. (Sumber: USNews.com)

Fluktuasi harga ini mempengaruhi warga Amerika Serikat. "1 dari 5 warga amerika telah dilaporkan bahwa mereka tidak menarik obat resep, mengurangi dosis yang telah ditentukan, atau bahkan melewati pemakaian obat, karena kekhawatiran kemampuan membeli medikasi tersebut. Dan 1 dari 8 warga amerika pada tahun ini telah dilaporkan mengurangi pengeluaran pangan untuk membeli obat-obatan." --Professor of Health Research and Policy of Stanford University.

Berikut ini adalah data yang telah saya kumpulkan.

Subjek: Warga Amerika Serikat (Mayoritas Gen Z dan Millenial) melalui Direct Message Instagram dan Twitter, saya bertanya kepada mereka mengenai pengaruh naiknya harga obat-obatan kepada kehidupan mereka maupun keluarganya.

Pertanyaan: "Have you ever postponed, or skipped getting health care/medicines that you need due to the high cost?"

"Apakah anda pernah menunda, atau melewatkan mendapatkan layanan kesehatan/obat-obatan yang anda butuh, karena biaya yang mahal?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x