Mohon tunggu...
Amelia Nur Fauziah
Amelia Nur Fauziah Mohon Tunggu... Public Relations

hello, its me!

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Intensitas Berita Hoax Selama Pandemi Covid-19

29 April 2021   13:18 Diperbarui: 29 April 2021   13:24 43 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Intensitas Berita Hoax Selama Pandemi Covid-19
Ilustrasi informasi hoax di Indonesia. (kompas)

Selama pandemi COVID-19 ini, banyak informasi yang beredar di tengah masyarakat Indonesia mengenai beberapa hal seperti gejala, jumlah kasus, pengobatan, dan banyak hal lainnya. Tanpa memastikan kebenarannya, masyarakat cenderung akan langsung menyebarkan dan terpengaruh oleh informasi tersebut. Hoax terjadi karena provokatif dan kurangnya literasi antar masyarakat.

Pandemi COVID-19 sendiri merupakan krisis kesehatan masyarakat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Menjadi semakin jelas bahwa tanggapan perilaku orang-orang di AS selama pandemi yang berubah dengan cepat ini terkait dengan media pilihan mereka. Polarisasi media AS tercermin dari pemberitaan bermotif politik seputar virus corona di beberapa media seperti Fox News.

Selama pandemi COVID-19 ini, banyak informasi yang beredar di tengah masyarakat Indonesia mengenai beberapa hal seperti gejala, jumlah kasus, pengobatan, dan banyak hal lainnya. Tanpa memastikan kebenarannya, masyarakat cenderung akan langsung menyebarkan dan terpengaruh oleh informasi tersebut. Hoax terjadi karena provokatif dan kurangnya literasi antar masyarakat.

Pandemi COVID-19 sendiri merupakan krisis kesehatan masyarakat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Menjadi semakin jelas bahwa tanggapan perilaku orang-orang di AS selama pandemi yang berubah dengan cepat ini terkait dengan media pilihan mereka. Polarisasi media AS tercermin dari pemberitaan bermotif politik seputar virus corona di beberapa media seperti Fox News.

Informasi sendiri seringkali ditentukan, diproses dan disajikan oleh pemangku kepentingan yang berbeda dengan pandangan dan kepentingan yang berbeda, yang dapat memotivasi pemberian informasi yang bias dan menyesatkan. Pembuat berita palsu mencoba mempromosikan sudut pandang atau keyakinan politik tertentu. Lalu, pelaku penyebar hoax akan membuat artikel yang memancing emosi dan negatif bias para pembacanya, yang menyebabkan orang bereaksi dan berbagi informasi palsu ke sekitarnya.

Ilustrasi banyaknya informasi hoax seputar covid-19. (kompas)
Ilustrasi banyaknya informasi hoax seputar covid-19. (kompas)

Kementerian Komunikasi dan Informasi menemukan 857 berita palsu terkait virus tersebut pada minggu kedua Juni. Ini sangat kontras dengan enam berita palsu COVID pada Januari 2020. Peredaran berita hoax ditemukan melalui media sosial ataupun di aplikasi pesan instan seperti whatsapp, instagram, line, maupun twitter. Menurut Fadila (2020), Ahli Menteri Komunikasi dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Henri Subiakto memaparkan bahwa Penggunaan media sosial telah meningkat hingga 40 persen ketika orang bekerja dari rumah selama pandemi virus corona (Covid-19). Demikian pula sebesar 443 persen. Penggunaan aplikasi berbasis rumah seperti Zoom telah meningkat. 

Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa selama pandemi Covid-19, peningkatan berita palsu atau penipuan juga meningkat. Maka dari itu,World Health Organization (WHO) bahkan meminta kepada masyarakat agar jangan mudah percaya dengan informasi dari pihak manapun, tanpa validitas resmi.

Perserikatan Bangsa-Bangsa juga fokus pada disinformasi terkait COVID-19, mengklaim disinformasi adalah viral, dan meluncurkan inisiatif yang disebut Terverifikasi "untuk menyediakan konten pengurang kebisingan untuk memberikan informasi yang menyelamatkan jiwa, saran faktual, dan cerita dari orang-orang terbaik. banyak sekali informasi palsu yang beredar dan berbahaya terutama yang meremehkan risiko COVID-19, menyamakan COVID-19 dengan flu musiman, mempertanyakan keefektifan tindakan mitigasi dan pengendalian (misalnya memakai masker), mempromosikan pengobatan yang belum teruji (misalnya hydroxychloroquine), ahli kesehatan masyarakat (bahkan dari pemerintah mereka sendiri) dan mempolitisasi pengembangan vaksin yang diperlukan untuk mengendalikan pandemi.

Pandemi ini jelas diperparah dengan timbulnya percepatan pemberitaan Covid-19 di berbagai saluran berita seperti media sosial yang tidak tepat. Informasi yang disebarluaskan tentang virus mematikan ini bersifat bias. Covid -19 merupakan tantangan utama bagi media arus utama untuk memberikan informasi yang sehat dan tidak menyesatkan publik. Media arus utama belum mampu menahan laju pemberitaan bohong dan bohong virus Corona yang semakin meningkat dan berbanding lurus dengan jangkauan massa pemberitaannya. Ratusan korban meninggal karena mematuhi rekomendasi pengobatan Covid-19 yang buruk di berbagai negara.

Baca juga: 7 Potensi Penularan Covid-19 saat Ramadhan dan Idul Fitri

VIDEO PILIHAN