Mohon tunggu...
Amad Made
Amad Made Mohon Tunggu...

Jurnalis dan penulis di bidang perkeretaapian sejak tahun 2006 sampai sekarang. Pemerhati dan pengguna transportasi massal. Hobi jalan-jalan, hunting foto kereta api dan situs bersejarah. Tinggal di Jakarta.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Filantropi ala Freeport Indonesia di Tanah Papua

22 November 2018   14:24 Diperbarui: 22 November 2018   15:00 0 1 1 Mohon Tunggu...
Filantropi ala Freeport Indonesia di Tanah Papua
Booth PT Freeport Indonesia di ajang FIFest 2018 di Jakarta. (Foto: Amad S)

Meskipun kurang begitu bergaung di media, namun Freeport Indonesia telah menggelontorkan dana melalui Lembaga Pengembangan Masyarakat Amungme & Kamoro (LPMAK) untuk meningkatkan derajat kesehatan, pendidikan dan ekonomi masyarakat lokal di Papua. Tak hanya itu, dalam hal ketenagakerjaan, masyarakat asli Papua juga berkesempatan bekerja di Freeport dan beberapa telah menempati jabatan sesuai kinerjanya.

Filantropi Indonesia Festival (FIFest) 2018 yang berlangsung 15-17 November 2018 di JCC Senayan Jakarta merupakan event pameran dan forum filantropi (kedermawanan sosial) yang digelar oleh Filantropi Indonesia untuk menggambarkan dan mengeksplorasi keragaman, perkembangan dan kemajuan sektor filantropi.

Pada FIFest tahun ini, saya berkesempatan mampir ke booth PT Freeport Indonesia (PTFI), perusahaan tambang terbesar yang eksplorasinya di Papua untuk mengetahui kontribusi filantropi untuk masyarakat lokal di sana.

Sebagai gambaran, PTFI merupakan perusahaan afiliasi dari Freeport-McMoRan yang melakukan bidang usaha pertambangan dari mulai menambang, memproses dan melakukan eksplorasi terhadap bijih yang mengandung tembaga, emas dan perak di daerah dataran tinggi di Kabupaten Mimika, Provinsi Papua.

Kompleks tambang di Grasberg merupakan salah satu penghasil tunggal tembaga dan emas terbesar di dunia. PTFI telah mengekplorasi tambang di Papua sejak di tandatanganinya Kontrak Karya Freeport yang pertama oleh Pemerintah Indonesia pada 5 April 1967. Konsentrat yang mengandung tembaga, emas dan perak inilah yang selanjutnya dipasarkan ke seluruh penjuru dunia.

Dalam hal ketenagakerjaan, dari data per 31 Desember 2017, PTFI menyerap tenaga kerja sebanyak 28.100 pekerja yang langsung PTFI dan kontraktor.

Terdiri pekerja langsung PTFI sebanyak 7.031 orang dengan komposisi 4.002 orang Non Papua (56,92%), 2.893 orang Asli Papua (41,15%), dan 136 orang Asing (1,93%). Seluruh pekerja juga diikutsertakan dalam program Jaminan Kesehatan Nasional dari BPJS Kesehatan, program Jaminan Hari Tua dan jaminan Pensiun dari BPJS Ketenagakerjaan dengan potensi kontribusi ke negara sebesar Rp 46 miliar per tahun.

Sejak tahun 1996, PT FI juga berkomitmen untuk melipatgandakan jumlah karyawan asli Papua yang memegang posisi manajemen strategis. Data akhir tahun 2017, sudah ada 6 pegawai asli Papua yang menjabat posisi Vice President, dan 54 pegawai asli Papua yang menjadi manajer & Karyawan Level Senior.

Tak hanya itu, untuk membimbing sarjana baru Papua untuk lebih siap bekerja di perusahaan, dibuka juga kesempatan untuk mengikuti Papuan Bridge Program (PBP) berdurasi 3 bulan yang telah dimulai sejak 2012, dan Program MBA SBM-ITB (School of Business and Management-Institut Teknologi Bandung) yang telah menghasilkan 113 alumnus dan 50 siswa yang sedang mengikuti program angkatan 2015-2017.

Penyerapan tenaga kerja lokal asli Papua yang bekerja di Freeport. (Sumber: PTFI)
Penyerapan tenaga kerja lokal asli Papua yang bekerja di Freeport. (Sumber: PTFI)
Dana Untuk Masyarakat Lokal Papua

Sejak tahun 1996, PT Freeport Indonesia telah berkomitmen untuk menyisihkan sebagian dari pendapatannya untuk kepentingan masyarakat lokal melalui Dana Pengembangan Masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2