Mohon tunggu...
Muchamad AinulYaqin
Muchamad AinulYaqin Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - penulis

mahasiswa kupu kupu

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Seberapa Penting Memanajemen Konflik?

28 Oktober 2021   21:15 Diperbarui: 28 Oktober 2021   21:55 55 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Setiap pribadi seseorang pasti memiliki karakteristik yang pasti berbeda-beda antara satu dengan yang lainnya. Dari perbedaan iniyang biasamya sering menimbulkan bentrokan pada setiap aspek kehidupan. 

Disiplin komunikasi tumbuh dan terdiri dari berbagai disiplin yang ada, baik dari kelompok humaniora, kelompok ilmu sosial dan perilaku serta kelompok ilmu pasti-alam. Artinya, disiplin ilmu merupakan salah satu sumber perspektif dalam ilmu komunikasi. 

Setiap disiplin ilmu memiliki sudut pandang masing-masing dalam mendefisinikan maupun mengoperasionalkan suatu konsep, walaupun secara akademis konsep tersebut menjadi fokus bahasan pada berbagai disiplin ilmu dan memiliki istilah yang dikaji sama, namun ketika dikontekstualisasikan dalam disiplin ilmu yang berbeda, maka cara pandang dan fokus kajian yang muncul tidak akan sama. Hal ini dimungkinkan mengingat setiap objek formal dari kajian ilmiah tersebut memiliki asal muasal ontologis yang berbeda.

Konflik dan negosiasi merupakan dua istilah yang sering dibicarakan baik di dalam percakapan sehari-hari maupun pada konteks akademik. Secara akademis kedua istilah tersebut menjadi fokus bahasan pada berbagai disiplin ilmu termasuk; Arsitektur, Komunikasi dan Teknologi. 

Meskipun istilah yang dikaji sama yaitu "konflik dan negosiasi," namun ketika dikontekstualisasikan di dalam disiplin ilmu yang berbeda, maka cara pandang dan fokus kajian yang muncul tidak akan sama. Perbedaan tersebut mereflesikan adanya perbedaan mendasar di antara masingmasing ilmu tersebut, baik secara epitemologis (asal usul pengetahuan) maupun ontologis (sifat dasar dari fokus kajian).

Konflik pada individu yang terjadi ketika adanya ketidakselarasan tujuan, perbedaan interpretasi interpretasi, ketidaksepahaman yang disebabkan oleh ekspetasi perilaku, dan lain-lain. 

Konflik dilatarbelakangioleh perbedaan ciri-ciri yang dibawa individu dalam suatu interaksi. perbedaan-perbedaan tersebut diantaranya adalah tentang ciri-ciri fisik, kepandaian, pengetahuan, adat istiadat, kepercayaan, dan lain sebagainya. al ini disebabkankarena individu membawa ciri-ciri individu dalam interaksi sosial, seperti fisik,kepandaian, pengetahuan, adat istiadat, keyakinan, dan lain-lain 

Pentingnya Manajemen konflik

menghadapi tenaga kerja lokal membawakan konflik sebagai suaturelasi adalah diskriminasi, melakukan pembalasan, pencemaran lingkungan, dan gangguan-gangguan lainnya.

Manajemen konflik dapat melibatkan bantuan diri sendiri, kerja sama dengan atau tanpa bantuan pihak ketiga ataupun pengambilan keputusan oleh pihak ketiga. kadang-kadang berkonflik itu merupakan sebuah proses, sama halnya dengan perencanaan sebuah gagasan yang selalu berproses. 

Proses manajemen Konflik merupakan Bagian Yang rasional Dan bersifat iteratif, artinya pendekatan menunjukkan manajemen Konflik Beroperasi Terus menerus mengalami penyempurnaan Sampai mencapai menunjukkan Yang sempurna Dan representatif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan