Mohon tunggu...
Alvin F. Zahro
Alvin F. Zahro Mohon Tunggu... Mahasiswi

Pemula yang masih Belajar

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Bagaimana Budaya Memengaruhi Gaya Pengasuhan pada Anak?

11 Oktober 2019   06:46 Diperbarui: 11 Oktober 2019   07:05 0 7 3 Mohon Tunggu...
Bagaimana Budaya Memengaruhi Gaya Pengasuhan pada Anak?
sumber: kompas.com

"Keluarga merupakan hubungan jangka panjang, komitmen emosional dan finansial, dan ketergantungan satu sama lain untuk layanan sehari-hari. Lainnya menggambarkan keluarga sebagai "kelompok yang saling mencintai dan peduli" (Verna Hildebrand, 1997). Sejauh ini, keluarga memiliki peran penting bagi orang-orang di masa hidup mereka, apalagi untuk anak-anak yang interaksi sosial awalnya dimulai antara anggota keluarga.

lingkungan tempat anak dibesarkan secara signifikan mempengaruhi perkembangan intelektual, fisik, sosial, dan emosional mereka. Mereka lebih jauh menekankan bahwa dampak pada masa kecil mereka mungkin akan terus berlanjut bahkan setelah mereka tumbuh dewasa dan mengalami banyak perubahan.

Keluarga satu dengan lainnya terkadang memiliki perbedaan dalam banyak hal seperti etnis dan budaya adalah dua perbedaan penting yang sangat berdampak pada kepercayaan, praktik, dan nilai-nilai keluarga.

Etnis

Etnis adalah kelompok sosial yang memiliki tradisi nasional atau budaya yang sama berdasarkan kebangsaan, bahasa, agama, dan budaya yang diturunkan dari nenek moyang. Keluarga meneruskan etnis mereka melalui tradisi keluarga mereka sendiri, perayaan, agama, cerita, dan hiburan.

Budaya

Budaya adalah pengalaman unik dari kelompok etnis yang menggunakan adat istiadat, bahasa, seni, lembaga sosial, dan prestasi negara, orang, atau kelompok sosial tertentu. Oleh karena itu, gaya komunikasi antara orang tua dan anak-anak dapat sangat berbeda di antara berbagai budaya, yang berarti apa yang dianggap sebagai cara interaksi yang dapat diterima dalam satu budaya dan dalam konteks budaya lain. 

Hal ini, konteks budaya masyarakat berpotensi dapat membantu untuk memprediksi perbedaan gaya pengasuhan yang mendominasi dalam masyarakat itu dan untuk memahami mengapa perbedaan ini terjadi.

Klasifikasi Gaya Pengasuhan

Darling dan Steinberg menekankan bahwa "gaya pengasuhan anak adalah sikap terhadap anak yang dikomunikasikan kepada anak dan menciptakan iklim emosional di mana perilaku orangtua diungkapkan". Adapun tiga kategori utama gaya pengasuhan yaitu :

  • Otoritatif. Orang tua yang otoritatif berkomitmen tanpa syarat kepada anak-anak mereka. Mereka menghormati pendapat dan kemandirian anak-anak mereka, mereka juga memberikan dukungan yang diperlukan bagi mereka untuk mencapai tujuan-tujuan.. Pola asuh yang otoritatif ditemukan paling efektif dalam menumbuhkan tanggung jawab sosial, rasa harga diri, kepercayaan diri dan kemampuan beradaptasi pada anak-anak mereka untuk memenuhi tantangan konteks akademik dan lainnya di mana keyakinan yang kuat dalam kemampuan seseorang diperlukan.
  • Otoriter. Orang tua yang otoriter memberikan kontrol yang kuat dan tinggi terhadap anak-anak mereka dan meminta mereka untuk menjadi sangat responsif terhadap tuntutan mereka, dengan artian anak harus mengikuti apa kata orang tua.
  • Permisif. Orang tua yang permisif ingin membiarkan anak-anak mereka mengendalikan kegiatan mereka sebagai kemauan mereka. Mereka berharap sedikit dari anak-anak, dan tidak banyak menuntut mereka.

Pengaruh Budaya pada Gaya Pengasuhan Anak

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN