Mohon tunggu...
Alvin Wahyu Kurnia
Alvin Wahyu Kurnia Mohon Tunggu... Mahasiswa - Menulis untuk Belajar, Bukan Menulis untuk Menggurui

Saya adalah seorang Mahasiswa Universitas Terbuka Semester 4 yang baru mendalami ilmu kepenulisan. Kegiatan sehari-hari kuliah, Pengacara (Pengangguran Banyak Acara), Jualan Desain Vektor bersama Teman, Bersepeda, dan tidak suka bermain game.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tidak Ada yang Namanya Kegagalan

24 Agustus 2021   19:03 Diperbarui: 24 Agustus 2021   19:59 91 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tidak Ada yang Namanya Kegagalan
Source : olahan dari canva.com

Hidup adalah pergulatan akbar menuju perbaikan terus menerus, setiap hal akan selalu ada masanya dimana akan tergantikan oleh suatu hal yang baru.

 Kegagalan mungkin dipandang menakutkan untuk sebagian orang, namun kegagalan juga seringkali digunakan sebagai batu loncatan untuk meraih masa depan yang gemilang, untuk membuktikan bahwa kegagalan seringkali disalah artikan sebagai ketidakgunaan seseorang dalam menjalani dan memperjuangkan setiap lini kehidupan yang ingin dicapai. 

Kegagalan juga terkadang dipandang sebagai hal yang memperburuk keadaan, namun, jangan jadikan hal tersebut sebagai hambatan ataupun tempat pemberhentian untuk tidak melanjutkan langkah kita menuju hal yang mungkin bisa merubah nasib, segala hal selalu pantas untuk diperjuangkan, tergantung cara pandang seseorang dalam menilai setiap hal yang diinginkannya, apakah hal tersebut bisa memberi dampak kepada dirinya, atau malah menjadi mudarat sehingga apapun itu seharusnya tidak pantas untuk diperjuangkan lebih dalam lagi. 

Perjuangan memperbaiki diri ke arah yang lebih baik bukanlah cara yang bisa dilakukan secara instan dalam 1-10 tahun ke depan, namun perbaikan adalah proses yang harus terus dilakukan sepanjang hidup kita, hingga tiba saatnya kita dipanggil kembali oleh sang pencipta kehidupan.

Kegagalan dalam berproses adalah suatu hal yang wajar, dan merupakan bagian yang sulit diterima oleh mayoritas orang, namun kenyataannya tidak bisa dihindarkan, dan hanya bisa diminimalkan. 

Kesuksesan sendiri adalah sebuah pencapaian yang banyak orang impikan, namun mayoritas orang tidak sadar bahwa kesuksesan dibangun di bawah tumpukan kegagalan yang dilakukan setiap saatnya dalam proses mencapai kesuksesan itu sendiri. 

Proses memang seharusnya ada dan dilakukan oleh setiap orang, namun bukan berarti dengan berproses secara baik, seorang tidak akan menemui kegagalan di setiap perjalanannya, justru terkadang semakin baik prosesnya, maka alam akan memperkuat lagi badai terpaan tersebut, karena kebaikan perlu dibuktikan, apakah seseorang tetap berpegang teguh terhadap impian yang diinginkan saat kegagalan terus datang bertubi-tubi.

Menurut saya, kegagalan adalah sebuah bukti, bahwa Tuhan masih sayang kepada kita, Tuhan hanya ingin kita kuat dan tabah, tidak cengeng dengan segala cobaan yang telah diberikan, sehingga kita bisa menjadi manusia yang akan lebih bisa bermanfaat kepada manusia lain, karena kelebihan yang kita punya. 

Kegagalan memang menyedihkan, namun ia akan selalu datang kapanpun selama kita masih mau berproses mencapai suatu hal yang kita inginkan, jangan ragukan kekuasaan Tuhan, percaya dan jalani saja segala usaha ataupun semua hambatan yang akan datang menerpa kita, sehingga apapun derita dan dukanya, kalau kita percaya Tuhan akan menolong kita, maka kita tak akan goyah menghadapi segala hal apapun. 

Memang tidak menyenangkan, namun jika segala hal yang tidak menyenangkan selalu kita hindari, maka kita akan semakin takut dan tidak kuasa jika harus terpaksa menghadapinya, seperti contoh ketika kita takut atau malas mandi dengan dinginnya air pagi, dan memilih untuk tidak mandi, maka tidak akan selesai dan akan selalu seperti itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan