Mohon tunggu...
Kolose Hitam Putih
Kolose Hitam Putih Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

katanya cerita adalah salah satu media dalam penyampaian perasaan dan pesan-pesan berharga yang tersirat maupun tidak. sebuah cerita juga dapat menjadi hal yang baik untuk penggambaran ekspresi dan juga imajinasi yang luas serta membuka lapisan-lapisan baru pada dunia kita.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Dunia di Balik Jendela

11 Mei 2024   17:33 Diperbarui: 11 Mei 2024   17:45 122
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dunia di balik jendela/https://www.stocksy.com/318474/girl-behind-curtain-looking-out-window

Mereka tidak mengerti apa yang dirasakannya, setiap orang tidak pernah mengerti apabila dirinya tidak pernah merasakan. Pena terjeda, terjetik memasukan jarumnya kembali kedalam. Putri ini menghela nafasnya, menyenderkan punggungnya ke sandaran kursi.

Ia melihat sebuah jendela kecil, tertampak sebuah tempat yang tak pernah ia ketahui. Jendela itu sangat unik. ia dapat melihat benda bercahaya yang membuat area disekitarnya menjadi terlihat dan membuat dirinya dapat melihat banyak hal. Pepohonan, bunga-bunga, rerumputan hijau, dan pesawat yang sering kali mondar-mandir di langit.

Namun, pada suatu waktu cahaya itu menghilang entah kemana. Gadis ini tak dapat melihat apapun. Hanyalah cahaya dari lampu di depan, gelap yang dingin, hingga beberapa mata yang bercahaya dari balik-balik pepohonan.

Ibu mengatakan bahwa itu adalah malam, namun putri kecil ini tak pernah merasakan sepenuhnya malam hari. Ia hanya pernah berkenalan saat dirinya tak sengaja terjebak hujan di sekolah.

Putri itu tak pernah keluar. bila saja bukan karena sekolah, bisa saja putri ini adalah salah satu orang yang tak pernah merasakan adanya dunia luar.

Orang tuanya selalu mengatakan bahwa dunia luar itu buruk, penuh dengan banyaknya orang-orang aneh dan monster yang menakutkan. Ayahnya pernah berkata bahwa dunia saat ini tidaklah aman untuk anak kecil seperti ku, aku benci perkataannya yang menganggap diriku masih kecil.

Pernah diriku berusaha untuk keluar, namun kesalahan-kesalahan kecilku membuat usahaku menghadapi malam menjadi gagal sepenuhnya.

Hingga suatu hari, aku mendengarkan temanku bercerita, sebuah tempat wisata yang disebut dunia fantasi membuatnya sangat bersemangat dan sangat bahagia. Ia bercerita dengan penuh percaya diri hingga air liurnya keluar dari mulutnya.

Aku merebahkan diriku di ranjang. Mencoba membaca sebuah buku yang menarik mengenai sebuah negri dongeng penuh dengan petualangan. Aku benar-benar ingin merasakan seperti yang dirasakan oleh peri itu..

Jarum panjang menunjukan jam sepuluh malam, seharusnya orang tuaku mengecek diriku, namun kenapa sekarang tidak?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun