Mohon tunggu...
Al Qadry Arsy
Al Qadry Arsy Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa di Universitas Darussalam Gontor

Saya Al Qadry Arsy seorang mahasiswa di universitas Darussalam Gontor hobbi saya membaca buku

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan

Konflik Etnis Muslim Rohingya di Myanmar

29 September 2022   14:39 Diperbarui: 29 September 2022   14:45 78 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Birokrasi. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG

Akar konflik etnis di Myanmar dapat ditelusuri dari keberadaan dua kelompok etnis: minoritas Rohingya yang mayoritas Muslim, dan Rakhine yang mayoritas beragama Buddha. Dalam konflik antara dua bangsa, tidak terlepas dari sejarah antara kedua bangsa. Rohingya berasal dari bagian negara yang disebut wilayah Arakan, yang secara bergantian diperintah oleh Islam, Hindu, dan Buddha. Pada tahun 1203 M, pengaruh Islam mulai muncul secara bertahap, dan pada tahun 1440 M, wilayah Arakan sepenuhnya Muslim. Berabad-abad kemudian, wilayah Arakan menjadi bagian dari Burma pada tahun 1948. Konflik tersebut muncul karena pemerintah Myanmar menganggap Rohingya hanya sebagai penduduk sementara atau ekspatriat dan mereka tidak diperbolehkan bekerja sebagai pegawai pemerintah, tentara, perawat, dll. Karena mereka hanya dianggap tanpa kewarganegaraan dan tidak diakui sebagai Myanmar, berbeda dengan etnis lain yang diakui secara nasional, ada diskriminasi.

Oleh karena itu, dalam level analisis dalam konflik ini saya memakai level secara individu, yang mana konflik hanya terjadi dalam suatu negara dan tidak melibatkan negara lainnya. Adapun pohon konflik yang saya tawarkan dalam analisis saya ada tiga yaitu:

Daun Konflik        : Pemerkosaan terhadap penduduk wanita rohingya, diskriminasi budaya oleh Pemerintah dan pembakaran besar-besaran perumahan Rohingya.

Dahan Konflik      : Etnis Rohingya kesulitan memperoleh akses kesehatan, pendidikan dan perumahan

Akar Konflik         : Egoisme pemerintah Myanmar yang tidak mengakui adanya etnis Rohingya di Myanmar membuat adanya pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga Rohingya

Dan saya menggunakan teori realisme dalam menganalisis konflik etnis Muslim Rohingya. Teori ini mengklaim bahwa realisme adalah cabang dari teori hubungan internasional. Realisme adalah seperangkat ide yang berpusat di sekitar empat ide utama: pengelompokan politik, keegoisan, anarki internasional, dan politik kekuasaan. Dalam hal ini, alasan saya memasukkan teori realisme dalam konflik etnis Muslim Rohingya di Myanmar adalah kekuatan absolut yang mengarah pada keegoisan pemerintah Myanmar dan kurangnya keadilan dalam pemerintahan mereka, sehingga banyak Muslim Rohingya adalah bentuk pamungkasnya. dari penindasan.

Penyebab konflik Rohingya berawal dari perbedaan status hingga dianggap sebagai imigran ilegal, hingga wanita berusia 27 tahun ini ditikam dan diperkosa oleh tiga orang. mereka menjadi semakin sewenang-wenang terhadap etnis Rohingya karena perbedaan dan ketidakpedulian mereka. Namun, polisi Rakhine hanya menangkap tersangka secara tidak transparan, yang membuat marah komunitas Rohingya. Menurut teori realisme, dalam situasi anarkis orang saling berinteraksi untuk melaksanakan kehendaknya. Dalam hal ini, dapat diartikan bahwa pemerintah hanya memandang rendah mereka dan hanya menjatuhkan hukuman yang tidak baku atau buram.

Dan penyebab selanjutnya adalah munculnya diskriminasi budaya oleh pemerintah yang tidak menganggap etnis Rohingya sebagai warga negara. Dan banyak ejekan dan hinaan terhadap penduduk Rohingya yang memicu konflik. Dalam hal ini, bukan hanya pemerintah yang melakukan diskriminasi, tetapi juga aparat keamanan yang didiskriminasi karena mengobarkan gerakan anti-Islam di antara kelompok dan warga Rakhine Myanmar. Menurut teori realisme, pemerintah memiliki hak tertinggi di suatu negara dimana ia dapat bertindak secara bebas tanpa memikirkan hak-hak warga negaranya. Dalam hal ini, pemerintah dapat dianalisa sebagai sangat egois dan anarkis. Hal ini dibuktikan dengan fakta bahwa Rohingya tidak dianggap sebagai warga negara.

Dan puncak konflik etnis Muslim di Rohingya ditandai dengan penggusuran massal dan pembakaran tempat tinggal bagi komunitas Rohingya, serta agresi, kekerasan dan bentrokan antara kedua etnis tersebut. Bahkan aparat keamanan pun telah melakukan tindakan kekerasan terhadap warga Rohingya. Dalam teori realis, kelompok etnis besar secara alami cenderung ikut campur dalam hal membangun kekuatan dan kekuasaan. Dalam hal ini, pemerintah dapat menganalisis mayoritas kelompok etnis utama Myanmar mana yang harus memperluas pengaruhnya.

Solusi konflik yang ditawarkan sebagai saran resolusi konflik dapat berasal dari variabel realisme. Realisme memiliki kepentingan nasional, dan dalam variabel ini pemerintah menggunakan kekuasaannya sebagai penanggung tertinggi.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan