Mohon tunggu...
Alfitriandes Miter
Alfitriandes Miter Mohon Tunggu... karyawan swasta -

Suka mencoba sesuatu yg kira-kira berguna. Selama ini hanya membaca, membaca dan ... membaca. Ngga tau juga apakah ini waktunya menulis, coba dulu aja. Siapa tau b.e.r.g.u.n.a.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Muti'ah Wanita yang Lebih Dulu Masuk Syurga

24 Januari 2011   05:21 Diperbarui: 26 Juni 2015   09:14 2105 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Menurut Rasulullah SAW, wanita yang lebih dulu masuk syurga bukanlah istrinya, melainkan Muti'ah. Sampai-sampai, Rasulullah menyarankan Fatimah untuk menirunya.

"Ya Fatimah, jika engkau ingin lebih dulu masuk syurga, maka contohlah Muti'ah. Datanglah padanya dan belajarlah padanya. Sesunguhnya Muti'ah itulah wanita yang lebih dulu masuk syurga," kira-kira demikian Rasulullah berkata kepada Fatimah, sebagaimana disampaikan Ustadz Drs Tohri Tohir, pada kajian Duha, Minggu (23/1) di tengah-tengah jamaah mesjid Al Aqsha, DeLatinos.

Siapakah sesungguhnya Muti'ah ? Apakah istimewanya seorang Muti'ah ? Sehingga Rasul mengatakan bahwa dialah wanita yang lebih dulu masuk syurga ? Pertanyaan-pertanyaan ini bukan hanya muncul dipikiran jamaah yang mendengar dan pembaca sekalian, tapi Fatimah juga mungkin bertanya-tanya, siapa dan apa yang telah dilakukan seorang Muti'ah ?

Dalam lanjutan kisahnya, Fatimah akhirnya mendatangi rumah Muti'ah, seorang perempuan biasa dari rakyat kecil, istri dari seorang lelaki yang bekerja sebagai tenaga buruh di pasar. Tak ada yang istimewa di rumah Muti'ah. Kalaupun ada yang menarik perhatian Fatimah hanyalah, melihat sesuatu yang tergantung di dinding ruangan yang menurut Muti'ah di mana suaminya biasanya tidur. Benda-benda yang tergantung di tsb  adalah sehelai handuk, sebuah kipas dan sebilah rotan.

Setelah ditanya oleh Fatimah tentang benda-benda tsb, Mutiah lalu menjelaskan ;

Setiap kali suaminya pulang dari bekerja, badannya selalu penuh keringat karena memang ia bekerja sebagai buruh. "Handuk itu selalu aku gunakan untuk mengelap keringat yang mengalir diseluruh tubuh suamiku...setiap hari," ujar Muti'ah.

Setelah keringatnya kering, suami Mutia'ah biasa berbaring sambil melepas lelah. "Saat berbaring itu, dengan kipas itulah aku selalu mengipas-mengipas tubuh suamiku yang kegerahan dan kecapaian, biasanya sampai ia tertidur... setiap hari," Muti'ah menjelaskan fungsi kipas tsb.

Setelah bangun dari tidurnya, barulah suaminya pergi mandi sementara Muti'ah menyiapkan hidangan untuk makan. "Lalu untuk apa sebilah rotan itu ?"

Begitu suaminya sudah duduk dihadapan hidangan, Mutia'ah selalu berkata,"Ya suamiku, hanya ini yang dapat aku hidangkan hari ini. Sekiranya tidak memenuhi seleramu, rotan itu masih tergantung di sana, maka pukulah aku dengan rotan itu ...".

Subhanallah, tentu Ustadz Tohri tidak bermaksud menyuruh ibu-ibu jamaah yang hadir untuk membeli rotan untuk digunakan sang suami memukul dirinya. Namun ada pelajaran yang dapat diambil dari kisah tsb, bagaimana seorang istri melayani suaminya dengan tulus dan ikhlas, bahkan untuk dipukul sekalipun.  Dan Rasul mengisyaratkan bahwa wanita yang demikian lebih dulu masuk syurga. Karena dibagian lain disebutkan bahwa salah satu ciri istri yang sholehah adalah taat dan patuh kepada suami, selama suami memimpin dan bertindak di jalan yang benar. Wallahu'alam.

"Maka berlombalah jadi wanita yang lebih dulu masuk syurga"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan